Seperti dilansir CNNIndonesia, Febi Nur Amelia, warga Komplek Menteng Indah, Blok IV C, No 05, Kota Medan harus duduk di kursi pesakitan Pengadilan Negeri Medan, Selasa (7/1). Wanita ini dijerat UU ITE lantaran dianggap melakukan pencemaran nama baik karena menagih utang lewat media sosial Instagram.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) Randi Tambunan menyebutkan perbuatan terdakwa sebagaimana diatur dan diancam pidana melanggar Pasal 45 ayat (3) jo Pasal 27 ayat (3) UURI Nomor 19 Tahun 2016 Tentang Perubahan atas UU RI Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronika.

Tagih Hutang Lewat Sosmed, Wanita Ini Malah Dipolisikan, Kok Bisa?
source: https://www.cnnindonesia.com/
"Terdakwa dengan sengaja dan tanpa hak mendistribusikan dan/ atau mentransmisikan dan/ atau membuat dapat diaksesnya Informasi Elektronik dan/ atau Dokumen Elektronik yang memiliki muatan penghinaan dan/ atau pencemaran nama baik," ujar Randi dalam dakwaannya yang dibacakan di hadapan majelis hakim yang diketuai Sri Wahyuni.
source: https://www.cnnindonesia.com/

JPU menyebutkan perkara itu berawal pada 19 Februari 2019 sekira pukul 21.00 Wib. Saat itu Fitriani Manurung melihat ada unggahan di akun Instagram yang dibuat oleh terdakwa Febi Nur Amelia berisi foto dan kalimat.

Tagih Hutang Lewat Sosmed, Wanita Ini Malah Dipolisikan, Kok Bisa?
source: https://news.detik.com/
"SEKETIKA TERINGAT SAMA IBU KOMBES YG BELUM BAYAR HUTANG 70 JUTA TOLONG BGT DONK IBU DIBAYAR HUTANGNYA YG SUDAH BERTAHUN-TAHUN @FITRI_BAKHTIAR . AKU SIH Y ORANGNYA GK RIBET KLO LAH MMNG PUNYA HUTANG INI ORANG SUSAH BGT PASTINYA AKU IKHLASKAN TAPI BERHUBUNG BELIAU INI KAYA RAYA JADI HARUS DIMINTA DONK BERDOSA JUGA KLO HUTANG GK DIBAYAR KAN @FITRI_BAKHTIAR. Nah ini Yg punya Hutang 70 Juta Ini foto diambil sewaktu di Bandara Jakarta Horor klo ingat yg beginian Mati nanti bakal ditanya lho soal hutang piutang". tulis Febi dalam akun instagramnya.
source: https://news.detik.com/

Dalam dakwaan, JPU menyatakan tujuan terdakwa membuat unggahan itu untuk menagih utang Fitriani yang belum dibayarnya sebesar Rp70 juta sejak 12 Desember 2016. Uang tersebut akan dipergunakan untuk mempromosikan jabatan suami Fitriani Manurung. Terdakwa berani meminjamkan uang lantaran berteman baik dengan Fitriani.

baca juga

Sudah Ditagih Berkali-kali

Masih dilansir CNNIndonesia, pada 2017, terdakwa Febi Nur Amelia mencoba menagih uang yang telah dipinjam Fitriani Manurung, tetapi pada saat itu Fitriani Manurung belum bisa membayar utangnya. Namun setelah ditagih berkali-kali, Fitriani malah memblokir akun Whatsapp milik terdakwa.

Terdakwa juga kembali menagih utang itu pada 2019, tepatnya pada Februari. Penagihan dilakukan dengan cara membuat unggahan di Instastory akun Instagram terdakwa. Namun Fitriani mengaku tidak mengenal terdakwa Febi Nur Amelia dan tidak merasa mempunyai utang. Kemudian Fitriani memblokir kembali akun Instagram milik terdakwa Febi Nur Amelia.

Sudah Ditagih Berkali-kali
source: https://inet.detik.com/

Unggahan itu berbuntut panjang. Fitriani yang merasa namanya dicemarkan lantas melaporkan kasus itu ke polisi dengan bukti screenshoot unggahan Instastory akun Instagram terdakwa.

"Akibat perbuatan terdakwa Febi Nur Amelia tersebut, nama baik saksi Fitriani Manurung menjadi tercemar karena unggahan foto dan kalimat tersebut diunggah di Instastory akun Instagram atas nama username feby25052 melalui media sosial yang dilihat dan dibaca oleh orang banyak," papar JPU.

Perjanjian Sebelum Hutang Piutang Terjadi

Moms, hutang adalah janji/kewajiban untuk ditepati. Namun di Negara ini ada aturan hukum yang tetap harus kita taati, dimana tanpa ada perjanjian hitam di atas putih maka perjanjian tersebut tidak akan kuat secara hukum.

Jika Moms tidak ingin bernasib sama seperti Febi, maka ada baiknya Mommies tetap membuat sebuah perjanjian hitam di atas putih sebelum memberikan pinjaman uang kepada seseorang baik itu keluarga/kerabat/rekan bisnis, apalagi dalam nominal besar. Resiko memberikan pinjaman uang akan selalu ada seperti pembayaran telat hingga tidak dibayarkan sama sekali.

Sebelum membuat perjanjian pinjaman uang, sebaiknya Moms membaca dengan baik isi perjanjian tersebut, jangan sampai isi perjanjian tersebut malah membuat Mommies tidak nyaman.

Perjanjian Sebelum Hutang Piutang Terjadi

Jika Moms tidak ingin terjerat dengan UU ITE Pasal 27 ayat 3 saat menagih hutang melalui sosial media, Moms bisa menambahkan isi perjanjian pinjaman uang tersebut dimana berisikan seperti pemberi pinjaman berhak mempublikasikan/menagih hutang kepada peminjam melalui sosial media/media online jika tidak dibayarkan dalam waktu yang telah  disepakati.

Agar perjanjian tersebut semakin kuat secara hukum, maka jangan lupa siapkan materai dalam perjanjian beserta tanda tangan dari peminjam dan pemberi pinjaman. Jangan lupa juga untuk menghadirkan saksi saat perjanjian tersebut disepakati.

Jadi untuk para pemberi pinjaman uang agar berhati-hati untuk tidak mempublikasikan informasi peminjam uang di sosial media, apalagi tidak ada perjanjian/dasar hukum yang kuat. Namun buat Moms yang merasa memiliki hutang ada baiknya segera menepati kewajiban, ya.