Kalo ditanya kenapa melahirkan secara sesar, ada 3 jawaban yaitu yang pertama karena Baby Fara terlilit tali pusar di leher dan di perut, kedua karena saya punya riwayat asma (ga mau ambil resiko lupa nafas waktu persalinan :p) dan yang ketiga karena nyali saya yang semakin ciut untuk menghadapi proses persalinan normal ketika semakin mendekati HPL.

Dari awal kehamilan sampai proses persalinan saya menggunakan jasa dokter di RSIA YPK MANDIRI menteng - jakarta pusat. Atas rekomendasi dari teman saya, saya memilih dokter Cepi Teguh sebagai Obgyn yang menangani saya. Dokternya enak dilihat dan enak diajak komunikasi. Kalau menjelaskan sangat detail sekali, dan penjelasan dia tu pakai bahasa yang mudah dipahami orang awam macam saya yang gak begitu paham dengan istilah kesehatan yang bahasanya tingkat tinggi. Kalau belum puas tanya di rumah sakit, bisa via whatsapp juga. Jadi selama hamil, dokter cepi saya teror terus lewat whatsapp. Kontraksi dikit langsung whatsapp. "Dokk saya kontraksi lagi ni, udah mau melahirkan ya??" ((Padahal usia kandungan masih sekitar 7 bulan))
"Belum bu, itu hanya kontraksi ringan saja." ((Mungkin dia bales sambil elus elus dada, karena saya whatsapp hal yang sama berulang kali haha))
 
(Keterangan foto : kiri dokter cepi, kanan suami saya. Foto diambil setelah selesai operasi sesar.)

Pada hari kamis tanggal 18 Februari 2016,  ternyata jadi hari terakhir cek up kehamilan karena malam nya saya langsung rawat inap di rumah sakit untuk persiapan operasi besok pagi. Seperti dugaan tali pusar masih melilit di perut dan leher baby fara, hal itu sih yang bikin saya jadi parno dan takut si baby fara kenapa kenapa di dalam kalo gak segera dikeluarkan. 


(Keterangan foto : Malam hari di kamar rawat inap sebelum bertemu baby fara esok hari nya)

Rasanya tuh nano nano, seneng karena akan segera bertemu baby fara si kaki mungil yang suka tendang tendang perut mama nya, tapi takut juga bayangin proses operasi karena belum punya pengalaman operasi jadi ya gitulah belum ada bayangan. Tapi jugaa ngerasa ga sabar bangeett pengen lihat baby fara, penasaran dia mirip siapa. Karena setiap coba USG 4D dia selalu ngumpet nutupin muka nya. 

Akhirnya malam penantian terlewati, pagi itu jam 5 saya dibangunkan oleh suster dan disuruh bersiap mandi menggunakan sabun khusus (kayak nya sabun antiseptik ya, lupa lupa inget). Setelah selesai mandi langsung dibawa ke ruang anestesi. Ganti baju dan dipasang infus. Rasanyaa makin dag dig dug proses persalinan semakin dekaaattt.

(Keterangan foto : sebelum di bawa ke ruang operasi, dengan muka pasrah apa adanya tapi maksain senyum)

Singkat cerita, tibalah giliran saya untuk operasi. (((Jeng jeeeeengg)))
Cuma bisa berdoa semoga operasi berjalan lancar. Sampai di ruang operasi yang sangat dingiiiin sekali, saya disambut oleh dokter anestesi (lupa namanya). Ramah banget dokternya bikin rasa dag dig dug nya jadi agak berkurang. 
"Ibu duduk tegap jangan gerak ya. Kalo gerak kita harus ulangi lagi ini." Kata kata si dokter anestesi yang saya ingat. Sebelum rasa kayak digigit semut terasa di punggung, dan membuat kebas di bagian bawah dada sampai ujung kaki. Saya iseng coba2 cubit paha, eh gak berasa dicubit sama sekali. Oke baiklah berarti aman lah ga akan berasa nantinya perut bakal di sayat sayat. 
Akhirnya dokter cepi dataaang.
"Bu raras, gimanaaa sudah siap?" Menyapa dengan semangat seperti biasanya.
"Siap dook, ga sabaaar liat baby kuu."
"Oke, kita mulai yaa."
Pada saat operasi berlangsung, salah satu dokter yang ada di ruang operasi selalu aktif ngajakin saya ngobrol.
"Bu raras katanya penyanyi yaa, coba nyanyi dong."
"Ya kali dook, kan lagi di operasii masa sambil nyanyiii."
"Gapapa, kan lumayan hiburan gratis buat kitaa. Suka lagu apa kalo nyanyi."
"Lagu ..... " Belum sempat melanjutkan obrolan saya merasakan mual yang hebat sekali. Beberapa kali mencoba muntah tapi ga bisa. Rasa mual nya semakin kuat dan ga enak banget, dokter langsung menenangkan "Bu raras coba inhale exhale yaa, rileks aja." 
Saya mencoba lebih rileks, perut saya seperti di dorong dorong. Dan badan saya serasa di guncang guncangkan (halah apa diguncangkan 😂) lalu gak lama setelah itu.
Saya denger suara bayi nangis, apa itu suara bayi dari ruang sebelah ya. Ternyata itu suara si kaki mungil baby Fara. 
"Bayi nya udah keluar ya bu. Perempuan."
Lalu setelah d bersihkan, baby fara langsung d letakkan di dada saya untuk IMD, dia masih saja nangis saya juga ikutan nangis. Akhirnya bisa lihat baby fara, terlahir sehat dan tanpa kurang apapun. Terimakasih ya Allah.



​​(keterangan foto : baby fara beberapa saat setelah keluar dari dalam perut)

Setelah IMD, baby fara langsung dibawa lagi. Untuk dibersihkan dan dibawa ke ruang bayi. Saya masih di ruang operasi, mungkin perut masih proses dijahit. Tapi rasanya setelah itu saya ngantuk sekalii, dan tiba tiba gelap aja gitu pandangan. Waktu bangun udah ada di luar ruang operasi, kayak nya balik ke ruang anestesi lagi ya lupaa lupa inget.


(Keterangan foto : setelah operasi selesai, masih ketiduran 😂)

Rasanya menggigil yaa setelah nya, katanya efek obat bius. Bener bener bibir sampe gemeteraaann, padahal udah diselimutin sama apa itu yg kayak alumunium foil itu haha. Tetep aja dingiin rasanyaa. 
Setelah badan udah gak menggigil dan proses pemeriksaan pasca operasi udah selesai, saya di bawa kembali ke kamar rawat inap. Yang saya pikirin terus di baby fara, mana diaaa pengen ketemu lagiii. Suster nya bilang, "Ibu, baby nya di bawa ke kamar nanti sore ya. Sekarang biar ibu bisa istirahat dulu."
Ya emang sepertinya saya butuh tidur lagi, sebelum obat bius nya habis nanti bakal terasa sakitt dan bisa jadi malah gak nyenyak tidurnya.

Satu jam kemudian, efek bius nya mulai berkurang mulai merasakan "nyut nyut -an" di bagian perut. Gak berani gerak, takut jahitan nya kebuka lagi 😂 (lebay yaaak). Sampe suster dateng dan suruh untuk latihan ganti posisi miring ke kiri dan ke kanan. Sakitnya luar biasaaaa, sampe mau nangis. Tapi lama lama biasa aja sama sakitnya dan bisa lincah pindah posisi miring kiri kanan. Lalu hari kedua latihan posisi duduk, amaan langsung bisaa. Pelan pelan tapi pasti. Setelah itu dari posisi duduk ke berdiri, nah iniii. Saya langsung pusing dan mau pingsan rasanya. Oke berarti belum bisa dan jangan dipaksain. Hari ke 3 baru bisa berdiri, itu aja masih sambil nyengir nyengir karena nyeriiii. 

Jadi intinya, persalinan sesar atau normal itu sama sama ada perjuangan nya masing masing. Sama sama berjuang hidup dan mati demi si kecil bisa melihat indah nya dunia. 😊 Semangat ya untuk calon ibu yang sedang mempersiapkan kelahiran baby nya ! Semoga dilancarkaaannn.