Hola Mommies!
Pasti udah familiar banget kan sama istilah BLW (Baby Led Weaning)? Itu loohh.. yang anaknya disuru makan sendiri.


Baru punya anak di usia 28th itu benar2 menguntungkan buat saya. Saat itu udah banyaaakkk teman2 dan saudara yg duluan menikah dan punya anak. Jadi banyak belajar deh dari mereka. Ada 1 masalah yg sama yg saya lihat hampir ada di tiap anak: Drama Makan!
Sampai saya tarik kesimpulan, oke ini berarti fase yg pasti terjadi di tiap anak, yaitu menolak makan, menutup mulut rapat saat disuapi, menangis saat makan, makanan diemut, dll. Ok deh siap2 kalo nanti punya anak kira2 bakal ada adegan drama kumbara begini.

Etapi tapi.. kira2 umur Raline 2bulan saya mikir lagi, makan itu kan kebutuhan dasar ya? Bukannya harusnya mengalir gitu aja? Dan akhirnya sayapun menolak kalau anak nangis2 gak mau makan itu hal wajar. Gak, pasti ada yg salah! Agak maksa ya? Hehe.

Waktu itu udah tau ttg BLW tp baru sebatas "ih lucu ya seru bgt masih bayi udah makan sendiri. Cemong lagi belepotan". Lihat beberapa video anak BLW juga kok fun banget makannya ga ada tekanan. Akhirnya saya beli bukunya dan coba cari tau apa ada hubungannya cara ini bisa mengurangi drama2 itu.


JENG JENG!! Ternyata bener ada hubungannya loh.. 
Jadi melalui BLW, anak memimpin sendiri proses makannya. Kapan dia mau mulai, seberapa banyak, apa yg dimakan, dan kapan selesainya mereka sendiri yg atur tanpa ada paksaan. Tugas kita hanya menyediakan dihadapan anak makanan2 yg sehat. Dari situ anak belajar mengenal makanan melalui cara2 yg menyenangkan. Karena ga ada paksaan dan menyenangkan, maka mereka selalu tertarik untuk memulai dan mencoba tiap makanan yg ditawarkan.

Ini teorinya, nyatanya gimana? Pengalaman Raline menjalani BLW dr usia 6 bulan sampai skrg 3 tahun (berarti udah 2,5 tahun), memang terasa manfaat yg disebutin tadi. Anak jadi suka/mudah makan. Tapi bukan berarti Raline selalu mau makan apapun yg ditawarkan dan kapanpun, gak gitu juga. Ada saat2 dia gak terlalu lahap makan atau lagi gak mau makan sesuatu. Tapi saya anggap itu bukan sesuatu yg disebut "susah makan". Ya orang dewasa aja sering ngalamin itu kan? Masa anak2 gak boleh hehe. Saya percayakan saja sama instingnya sendiri.


Saya jadi flashback, kayanya kenalan2 yang mengalami drama dulu itu, walaupun memberi makan anaknya tidak dengan cara BLW tp tetep tanpa paksaan deh, tetep lemah lembut kok. Ternyata ada bbrp perilaku kita yg SANGAT lumrah muncul yg bisa disebut dengan 'memaksa' juga. Seperti "ayo dong habiskan makanannya", "dikiitt lagi deh 1 suap lagi janji", "jangan ayamnya aja yg dimakan, nasinya juga", "tuh tuh liat tuh ada apa (pas anaknya melongo langsung hap!)", "kalo mau main habiskan dulu makanannya", dll. Itu semua walaupun diucap dengan lemah lembut ternyata sifatnya tetep memaksa dan bikin anak "maaakkk apa sihhh aku udh kenyaaang". Siapa yg pernah kaya gini hayoo? Saya sih pernah, kalo lg khilaf hahhaha. Nah dengan BLW bisa mengurangi kekhilafan2 itu.

Lebih dari itu, banyak lagi manfaat
lainnya untuk saya dan Raline. Tapi ini udah kepanjangan tulisannya nanti mamak2 yg baca lelah semua hehehe. Lanjut di part 2 aja ya..

Catch up later on my next post :)