Hola Mommies!

Ya ampuunnn udah hari senin aja niih?!
Emangnya ngaruh? Memi kan pengangguran..

Kayanya dipostingan sebelum ini janjinya mau ngomongin pengalaman WWL, kok jadi bahas BLW lagi?! Baru kepikiran nih, abis bahas manfaat mungkin perlu juga bahas pertanyaan2 yang paling sering ditanya secara langsung maupun lewat IG anakku, @raline_blw tentang BLW. Jadi pertanyaan2 ini berulang kali ditanyakan dan saya jawab berdasarkan buku pegangan dan pengalaman pribadi.

Ini ya bukunya...
Nah yang lumayan sering ditanya itu:

"Jadi BLW itu apa/ngapain sih?"
BLW (Baby Led Weaning) itu salah satu metode MPASI dimana si bayi memimpin sendiri proses makannya. Proses bertahap mengenal solid food dari yang tadinya hanya asi/sufor. Maksudnya memimpin itu bayi dibebaskan menentukan apa/ kapan/ bagaimana/ berapa banyak yg dia makan. Nah, kesempatan bayi untuk bisa memimpin prosesnya ini ya dengan cara dia makan sendiri tanpa ada interfere dari siapapun. Tugas orgtua hanya menawarkan/ menyajikan makanan2 bergizi dihadapan anak. Asik ya kayanya nyantai tinggal sodorin.. iya! Beberesnya yg gak nyantaaii hahaha.

"Trus memulainya gimana? Apa yg perlu disiapkan? Makanan apa untuk awal2?"
Kalau ngomongin persiapan barang2 sih gak banyak. Saya dulu cuma siapin high chair, talenan baru, 2 pisau baru, dan panci kukusan baru. Asik kan dikit? *Elus2 dompet*. Kalo gak ada high chair, duduk dipangku di meja makan juga bisa, duduk dipangku lesehan di lantai juga bisa. Trus nyambel deh ngelalap. Yang penting posisi duduk anak harus tegak, jangan sambil main, merangkak, onggong2, tengkurep, apalagi sambil mandi. Yakaliiii..
Nah yang banyak itu persiapan mental. Musti banyak2 sabar liat anak mainin makanan dibejek2, cuci muka pakai pepaya, keramas pakai alpukat dan ayam berterbangan kemana2 dimasa2 awal mpasi. Percayalah! Ini akan terjadi!!!
Tp menurutku semuanya terbayar kalau udah rasain manfaatnya.
Untuk makanan pemula, saya saranin berikan satu2 sambil lihat ada reaksi alergi/ gak. Kukus2 aja dulu, sayur/ daging/ ayam dikukus, buah dipotong (apel dan pir bisa dikukus dulu biar lunak). Berdasarkan pengalaman, agak sulit mau menyajikan menu 4 bintang dlm 1 porsi diawal. Krn kan belum tentu dia makan semuanya. Solusinya, kalau pagi yg dimakan cuma sayur dan buah, mungkin siangnya bs disuguhin protein yg lebih banyak. Jangan dibawa stres krn masih awal MPASI masih banyak gizi yg dia dapat dr ASI/Sufor, gak perlu dipaksain menu 4 bintang sekali makan nanti rambut mamaknya bisa berdiri krn stres. Peyuuukkk :).
Catatan pentingnya apapun yg disajikan, harus yg bisa digenggam anak, biasanya dipotong memanjang seukuran jari telunjuk org dewasa. Jangan sajikan makanan dgn resiko tersedak yg berbentuk bulat seperti anggur atau kacang. Anggur bs dipotong memanjang kalau mau disajikan.


"Kapan aja kasi makannya, seberapa sering dan berapa porsinya?"
Coba pantau berat badannya, konsultasi sm DSA tanya makanan apa aja yg bisa menunjang kenaikan BB. Kebetulan, Alhamdulillah BB anakku Raline saat itu aman, jadi saya santai gak mau maksain porsi. Dan kebetulan juga saya dan ayahnya Raline gak menuntut anak harus gemuk, yg penting sehat dan BB masuk kategori aman. Kalau mau menerapkan BLW juga kan kita gak bs memaksakan porsi ke anak, cuma variasi makanannya aja yg bisa kita atur. Untuk jadwal makan, diawal bisa ditawarkan sesering mungkin krn kita belum tau jam berapa aja anak mau makan. Lama2 akan terlihat polanya kok. Tawarkan aja kalau anak lagi santai2, jangan saat kondisi anak lagi ngantuk atau lapar. Kalau anak ngantuk/ lapar yang dicari pasti ASI bukan makanan. Bagi anak umur 6 bulan, makanan masih asing buat dia, yg bisa mengenyangkan itu ASI/Sufor. Pelan2 aja buibuk.. lama2 kalau dia nyaman makan sendiri, tubuhnya akan mengenali kalau lapar yg dicari ya makanan. 
Kalau porsi, ini sesuatu yg abstrak hahahhahaha.. gak pernah sama porsi makan diawal. Tawarkan hanya beberapa potong tapi siapkan lebih di piring lain kalau dia mau nambah. Kalau disajikan banyak diawal nanti  malah heboh dimainin. Duhh gundu kali ah dimainin~~



"KALAU TERSEDAK GIMANAAAA?"
Jadi nih katanyaaa katanyaaa BLW ataupun disuapin sama2 punya resiko tersedak. Jadi kayanya klo udah mau masuk masa MPASI harus banget belajar  Heimlich Maneuver. Itu loh yg pertolongan pertama kalau tersedak. Janganlah kau tanyakan pada diriku bagaimana caranya krn diriku tidak tahu menahu :(. Wah memi gak berfaedah!!. Mohon jangan ditiru.
Tapi perlu dibedain nih antara choking sm gagging. Kalo choking itu kan makanan menutup saluran pernapasan. Nyangkut. Ciri2nya biasanya mata membelalak, gak bersuara, mulut terbuka, dan bisa sampai membiru mukanya. Aduhhh jangan sampe ya mommies :( :(.
Kalau gagging, itu metode anak mengeluarkan potongan makanan yg kebesaran buat dia. Posisinya potongan makanan masih di tengah lidah, masih jauh dr tenggorokan. Cirinya anak biasanya mengeluarkan bunyi "hoek hoek" kaya mau muntah gitu. Nah gagging ini yg umum terjadi di BLW. Kalo udah gini, jangan dikasi minum nanti makanan makin terdorong ke dalam, kan lagi mau dikeluarin itu makanan. Jangan ditiup juga mukanya ntar malah gelegepan hehehe. Cukup didudukan dengan tegak dan kasi kesempatan anak mengeluarkan makanannya. Pengalaman Raline dulu biasanya gak sampai 10 detik udah keluar sih potongannya. Terdengar nyantai ya? Gak kok, saya jg dulu panik diawal hehehe.

"Terus gimana kalo makanannya gak dimakan?"

Yaahh.. dia melengos dikasi makan. Udah cape2 masak gak dimakan, cuma dikelitikin lucu aja itu makanan. KZL. Ini pernah saya alamin diawal2. Sempet bbrp hari juga kaya gitu makanan dicuekin. Syakiitt hati ini.. Gak bisa bilang banyak, cuma bisa bilang SABAARR ya buibukkk. Namanya jg baru mengenal makanan, dia belum sadar klo makan itu enaaakk sekali. Kalo udah gini, yaudah cuma bs angkat anaknya dr high chair, dicoba lagi nanti. Kan emang prinsipnya kita gak mau maksain makan.

"Anakku udah 8bulan/ 10bulan/ 1tahun, telat gak kalau baru mulai skrg?"
Siapalah diriku ini yg bisa menentukan udah terlambat/belum. Mungkin anak akan bingung diawal, gatau musti diapain makanan didepan dia. Tp dimulai aja gpp, sambil ditunjukkin musti diapain makanan2 itu. Makan bersama biar bisa dia contoh caranya. Sambil dipantau terus BBnya ya buibuk, kalau memang butuh asupan banyak ya jangan dipaksain makan sendiri kalau masih lebih sering dimainin makanannya drpd dimakan. ❤


Catch up later on my next post :)