Ceritanya, adek aku mau wisuda. Dan tanggal wisuda nya ini ga jelas banget, maju mundur cantik kayak syahrini. Jadilah yang sudah aku dan suami rencanakan untuk berangkat ke Semarang bareng bubar jalaaan. Wisuda nya tanggal 10 november, dan pada tanggal itu suami ga bisa ikut karena ada urusan kantor yang gak bisa ditinggal. 

Dengan sangat terpaksa, aku harus tetap berangkat ke semarang walaupun tanpa suami. Karena ini momen wisuda adek aku, ya ga mungkin sebagai kakak yang baik gak dateng ke wisuda adek nya haha. Yaa aku berangkat ke semarang cuma berdua aja sama Nafara. Sebelum berangkat aku udh bayangin yang engga engga tentang kerempongan selama diperjalanan, karena yang pasti aku harus handle sendiri semua. Biasanya kan ada suami atau mama aku yang bantuin ( dasar manja... )

Singkat cerita, h-1 wisuda aku dan nafara berangkat ke semarang. Kita naik pesawat, dari bandara halim perdanakusuma. Yang tau bandara halim kalo menuju waiting room gak ada eskalator nya, dan ya bayangin aja aku gendong fara + geret koper + bawa tas yg agak gede juga (isi perlengkapan nafara, hp, dompet dll) menuju waiting room yang harus dilewati dengan naik turun tangga. Mana si Nafara ga mau diturunin, maunya minta gendong 😂 tapi kayak dikasih kekuatan sama Allah untuk bisa bawa semua. Apalagi waktu menuju pesawat, belum selesai perjuangan nya. Naik tangga pesawat dengan bawa beban yang cukup berat tapi mamak strong mamak kuat!


Di dalam pesawat, alhamdulillah bangeet Nafara gak rewel dan gak nyusahin. Dia terkesima lihat awan sampe ketiduran, bangun bangun udah sampe semarang deh. Yeay!

Nah setelah itu, h+1 wisuda aku dan Nafara pulaang ke Jakarta. Naik apa coba?? Naik kereta 😂😂 ya aku juga ga habis pikir kenapa nekat banget pulang berduaan sama nafara naik kereta. Karena aku mikir nya Nafara belum pernah coba naik kereta, yauda deh coba naik kereta yang eksekutif biar gak berhenti di tiap stasiun dan sampe nya lebih cepet. Sebelum berangkat lagi lagi aku mikir yang engga engga, nanti kalo nafara riwil gimana, kalo dia bosen duduk selama 5 jam gimana, kalo dia pup rempong dong nanti gimanaaaa ya Allah. Tapii, alhamdulillah bangeett Nafara bisa diajak kerjasama. Dia gak riwil selama diperjalanan naik kereta. Sampe di dalam kereta gak lama setelah kereta berangkat dia tidur lumayan lama. Sekitar 2,5 jam, dan untung nya kursi sebelah aku kosong jadi nya Nafara bisa aku bobo'in di kursi sebelaah. Makin nyenyak aja bobo nya diaa.

Tapi ya dugaan aku ada yg bener, Nafara pup di tengah perjalanan 😂 oke mama don't be panic. Aku cuma takut penumpang lain keganggu sama bau pup nya Nafara, langsung deh pas aku bersihin pup nya aku lgsg guyur cologne di badan Nafara biar bau Pup nya gak menyebar kemana mana 😅 Alhamdulillah mission done.Petugas yang keliling bawa kantong sampah datang di saat yang tepat, saat aku mau buang diapers fara yang ada pup nya hahaha. 
Dan yang paling bikin happy naik kereta adalah, ada porter yang siap membantu bawa barang barang aku. Jadinya ga perlu rempong bawa barang + gendong Nafara lagi kayak waktu naik pesawat 😃



Ternyata seru sih pergi keluar kota berduaan sama Nafara, seru dapet pengalaman baru dan melatih aku jadi ibu yang gak manja (biasa banyak bala bantuan untuk ngurusin Nafara) hehe. Kalo disuruh ulangin lagi mau gak?? Hmm gimana yaa, kalo gak kepepet banget sih gak mau 😂😂 tapi kalo kepepet ya WHY NOT?? 😁