"Nduk sekarang ibuk kasih nyenye.. tapi besok belajar ga nyenye lagi ya, kan nduk udah besar, udah mau tiup lilin"

Coba tebak, percakapan di atas kira-kira mengandung tingkat kelabilan berapa persen? 
Yak, 100% labil hahaa.. Selamat bagi Bunda yang udah berhasil melewati momen ini ya, buat Bunda yang baru mau akan segera menyapih anaknya aku akan berbagi sedikit cerita dan tipsnya kali ini.

Nah, WWL itu apa sih? Sesuai dengan namanya "Weaning With Love" adalah menyapih anak dengan cinta. Dari apa yang aku pelajari, garis besar dari prinsip WWL ini adalah :
1. Tidak menggunakan tipuan 
    Brotowali, obat merah, lipstik, kunyit atau apapun yang dioleskan dan memberikan kesan menakutkan tidak digunakan dalam WWL. Prinsip berbeda dari ajaran terdahulu yang ditanamkan ini akan memberikan kenangan menyusui terindah dan menyelesaikan momen menyusui dengan cinta tanpa anak merasa dibohongi serta menghindari trauma di kemudian hari.
2. Hypnoweaning
    Menggunakan kalimat positif yang terus diberitahukan ke anak setiap saat saat sudah menjelang masa menyapih. Kalimat ini bisa disampaikan setiap saat anak sedang menyusu dan yang paling dianjurkan ketika menjelang anak tidur namun belum tertidur lelap dimana saat ini kita bisa membisikkan perlahan dan memasuki alam bawah sadarnya.
3. No offer, No Refuse (tidak menawarkan, juga tidak menolak)
    Produksi ASI itu berdasar "demand and supply" (permintaan dan penawaran), yang mana akan menurun produksinya seiiring bertambahnya usia. Untuk anak 2 tahun ketika masih menyusu itu hanyalah sebuah kebutuhan akan rasa aman dan nyaman anak yang sudah terjalin bersama ibunya selama 2 tahun ini.
    Jadi, ketika anak sedang asyik dengan dunia bermainnya sebaiknya kita tidak menawarkan ASI lagi. Begitu pula sebaliknya, jika anak kita meminta ASI sebaiknya tetap diberikan, tentu dengan selalu memberikan kalimat-kalimat positif yang memotivasi anak untuk berhenti menyusu jika sudah besar.
4. Ibu dan Anak Siap
    Siapa yang gak galau melepas momen menyusui bersama anak yang sudah dijalani selama 2 tahun? Momen terindah dan sangat intim antara ibu dan anak yang dimulai sejak hari pertama kemunculannya di dunia. Galau, takut, khawatir, ga rela, belum ikhlas... wah semua perasaan campur aduk yah. Tapi begitulah kira-kira mental ibu yang harus sangat disiapkan terlebih dulu, meyakinkan diri sendiri bahwa sudah siap melepaskan anak untuk tidak menyusu lagi.
    Berikutnya memberikan pengertian ke anak beberapa bulan sebelum masuk usia 2 tahun dengan kalimat positif yang sederhana dan persuasif sampai dia merasa siap. Walaupun anak kita terlihat masih kecil tapi mereka sudah mengerti dan memahami apa yang kita bicarakan loh, percaya kan?
5. Tidak ada target waktu
    Menyambung prinsip di atas, kita lebih memberikan waktu kepada si anak kapan waktunya dia siap dan memutuskan tidak lagi menyusu dengan sendirinya tanpa paksaan. Dilakukan secara perlahan bukan mendadak dan tiba-tiba. Ibu dan anak sama-sama belajar untuk melepas momen menyusui ini secara bersama walaupun pelan tapi pasti.

Dari 5 prinsip WWL di atas itu memang umumnya metode menyapih ini kebanyakan berhasil lebih dari usia 24 bulan (2 tahun) bahkan ada yang sampai usia 3 tahun loh! Karena tidak ada unsur pemaksaan disini dan anak diajak bekerja sama untuk memutuskan kapan dia siap untuk melepas momen terindah ini.

Nah, kalau kali ini si ibuk genduk mau cerita pengalaman sendiri. Dari masa hamil dulu memang udah cari info dari mulai awal dunia per-ASI-an sampai proses menyapih. Eh kok langsung jatuh cinta sama metode satu ini dan bertekad nanti kalau tiba saatnya menyapih genduk maunya pakai prinsip ini aja. Aku udah bilang sama mas bojo juga dari awal gak mau pakai tipu-tipu ala jaman dulu. Apalagi setelah menjalani dan melewati momen menyusui itu sendiri dari awal, perjuangan IMD (Inisiasi Menyusui Dini), latch-on (pelekatan) mulut bayi yang benar, PD bengkak sampai demam dan nangis... duh kok ya ga tega rasanya merusak bonding (ikatan batin) yang udah kita bangun dari awal sama anak pakai cara ala ibu kita jaman dulu.

Dari prinsip WWL diatas, aku menjalankan proses berikut :
1. No tipu-tipu
    Gak ada kegiatan oles mengoles pakai brotowali, obat merah, lipstik, kunyit, minyak tawon, minyak kayu putih, dan kawan-kawannya. 

2. Hypnoweaning
    Kalimat ajaib andalan yang selalu aku sampaikan, "Nduk,nanti kalau udah tiup lilin udah ga nen ya" / "Fia kan udah besar, udah mau dipanggil Mba Fia.. kalau nenen cuma buat dedek bayi aja yah" / "Nduk nanti kalau udah tiup lilin, nyenye ibu udah ga enak, udah ga ada, udah huek". Kira-kira begitulah kalimat yang terus aku sugestiin ke anak mulai dari 3 bulan sebelum ulang tahunnya yang ke 2.

2. No refuse, no offer
    Aku sih lebih sering menerapkan "mengalihkan perhatian". Jadi anakku diajak main bareng, makan buah, makan snack yang aku buat atau kita buat bareng, keluar rumah main sama temennya (tetangga sebelah rumah). Nanti kalau dari alternatif itu ga berfungsi, pastilah ibuk tidak mungkin menolak karena galau dan masih belum terima menjelang masa menyapih pastinya hihii.

3. Buat lagu
    Judul lagunya "Fia suka minum susu sapi" dengan nada lagu satu-satu aku sayang ibu dan lirik sebagai berikut ;
               Fia suka minum susu sapi
               Susu sapi rasa vanilla
               Ayo fia habiskan susunya
               biar fia kenyang enggak nyenye lagi

    Horeeee! siapa yang bacanya sambil nyanyi, ngacuuuuung? Hahaha.. Cara ini ampuh banget sih menurutku karena anak-anak kan suka nyanyi ya apalagi dilakukan dengan cara menyenangkan gini. 

4. Mencari comfort zone anak menjelang tidur
    Disini memang dibutuhkan kepekaan aku sebagai ibu untuk terus mencari kegiatan apa yang dilakukan menjelang tidurnya genduk untuk menggantikan kegiatan menyusui. Dibiarin main muter-muter ngiter kamar, main gambar lukis-lukis gak ada yang bikin dia capek yang ada ibuk bapaknya udah ga sabar keburu ngantuk (huaa ini jangan ditiru yah). Sampailah aku tawarin baca buku sebelum tidur, berhasil! Besokannya selalu nagih, ngambil buku sendiri terus minta dibacain, abis dibacain ibunya terus mau pegang sendiri baca sendiri. Aaaah senangnya...

5. Ada target waktu
    Proses 'waktu' ini yang gagal aku jalanin. Karena masih terngiang beberapa orang yang ngingetin bahwa harus disapih tepat usia anak 2 tahun ga boleh lebih. Jadilah menjalani proses tahap akhir dengan tenggat waktu dan ada sedikit paksaan yang diiringi drama tangisan genduk tiap mau bobo malam hikss. Drama nangisnya cuma 3 malam sih tapi kerja sama mas bojo lah yang meringankan dan membantu aku untuk melewati proses menyapih ini. Terima kasih mas bojo, muah!

                                            
                                      Ini foto hari ke 2 disapih, sarapannya bubur jagung sampai nambah 3x *prokprok*

Dimulai dari 2 minggu sebelum tiup lilin, malam pertama gagal karena baru mulai batpil (nah ini biasanya yang bikin buibu pada ga tega pasti) dan nangis sejadi-jadinya. Udah digendong mas bojo pake jarik (bapaknya jago loh, mantap kan) tetep ga mau tidur dan masih nangis. Dikasihlah nyenye dengan pasrah dan bertekad ini adalah momen menyusu terakhir (YES malam ini beneran nyenye terakhir loh). Besok paginya mau tidur (sebelum disapih genduk tidur masih 2x, pagi & siang) dialihkan udah ga mempan, nangislah gegulingan ditawarin air putih cuma minum sedikit, dikasih minum susu kotak cuma setengah aja paling, ditawarin peluk ibuk sampai diselimutin keukeuh ga mau. Sampe akhirnya capek sendiri dan udah bingung kali ya akhirnya ngomong "Peluk ibuk....*sambil sesenggukan*" Huuaaa genduk ibuk ndredeg bener rasanya hati ibuk. Dan tipikal genduk itu tiap 0.5-1 jam pasti aja kebangunnya dan biasa tinggal jleb tapi karena udah capek tadi paling ngerengek sebentar mau minum air putih terus ditepuk2 lagi bisa tidur lagi. Mau tidur sore juga gitu, nangis dulu sampe akhirnya mau minum susu kotaknya. Malamnya (malam ke 2) mutusin untuk pindah ke kamar belakang karena ga enak sama tetangga kalo keberebegan (bahasaaanya) nangis genduk. Eh tapi nangisnya makin berkurang dan request minta digendong, kembalilah masa bergadang ibuk baru punya bayi begadang sampe jam 1 an baru tidur walaupun tidurnya tiap jam gelisah tapi berhasil, yeaay! Subuh kebangun dan request maunya digendong bapak hihi.. Paginya sama siangnya juga udah mulai terkontrol nangisnya cuma bentar lalu ibuk nawarin baca buku sebelum tidur bahkan sampe baca 3 kali dimana ini adalah ternyata kegiatan pengganti menyusui yang ternyaman buat genduk sampai sekarang. Malamnya (malam ke 3) lancar jaya tidurnya minta dibacain buku tapi tengah malam kebangun juga tetep mintanya digendong bapak (tengkyu bapaaak).

Alhamdulillah, walaupun ada sedikit drama 3 hari tapi sekarang genduk ibuk udah berhasil tidur nyenyak dengan ritual baca buku sebelum tidur, gak kebangun sama sekali sampai pagi (cuma sesekali ngerengek tapi ditepuk2 bisa tidur lagi) dan udah bisa milih kalo kebangun itu mau minum botol inces (air putih) atau susu sapi, hahaaa.. Ga ada juga perasaan takut atau trauma, setiap tiduran di perut ibuk genduk selalu bilang "sayang nyenye ibuk ya, fia sayang" (Oh, sungguh terharu dan mrebes mili). Well done, Nduk !


                "Terima kasih genduk ibuk sudah sama-sama berjuang dan bekerja sama dari awal                          proses menyusui yang dihiasi tangisan kita berdua karena sama-sama belajar
                                           hingga proses penyapihan dengan cinta ini.
              Sebuah pencapaian besar dalam hidup ibuk bisa menjalankan kewajiban seorang ibu                  sekaligus memenuhi hak seorang anak. Ibuk gak akan lupa momen indah kita berdua.."


                                               
                                               Bapak dan Genduk adalah supporter dan sahabat ibuk yang paling indah


Dadah,
Ibukgenduk