IBU-IBU RUMAH TANGGA MANA SUARANYA....

Buat ibu rumah tangga “me time” itu ibarat kaya surga dunia. Beuh lebeeeee hahahaa....

Ya gimana nggak, biasanya 24/7 hidupnya dari bangun tidur sampe mau tidur dipake buat ngurusin suami, anak, rumah, masak, nyuci, ngepel dll. Sadar gak sih kalo terkadang hal-hal itu membosankan. Kan ibu juga manusia...

Semenjak saya melahirkan, waktu buat nikmatin ke salon, ke mall itu susah banget, mau gak mau kan anak mesti dibawa ya, apalagi kalo lagi mau makan, mesti ngasih susu atau kasih makan anak dulu. 

Ketika anak saya usia 18 bulan keatas dan kebetulan banget pindah rumah deket rumah mertua saya, coba lah sekali-sekali pergi keluar tanpa bawa anak walaupun agak degdegser rasanya, ketakutan “ anaknya nangis gak ya gak ada saya, terus gimana nanti dia bisa bobo gak ya “ nah, Akhirnya memberanikan diri anak dititip ke mertua ( balada gak pake suster). Awalnya coba nonton sama suami, kurang lebih 4 jam. Hasilnya WAH ANAKKU BISA DITINGGAL. 

Rasanya bahagia banget ya bisa keluar sekedar nonton dan makan bareng berdua aja sama suami, udah lama gak pacaran. 

Makin kesini makin seringlah ya, tapi kali ini urusannya kerja, awalnya kerja ditinggal 6 jam lama-lama bisa 12 jam. Lalu kalau ada tawaran kumpul sama temen, udah berani deh keluar tanpa bawa anak. 

Dalam sebulan paling aku itu 2-3 kali keluar pergi tanpa bawa anak, ya jalan sama suami, sama temen-temen, kerja dll. Ternyata walaupun saya pergi tanpa bawa anak, tetep aja ya di otak mikirin anak, liat jam langsung mikir “ anak saya udah makan belum ya ? “ lanjut telfon mertua/orang tua. Gak lepas juga nanya “ nangis gak? Nyariin ibunya gak ? “ Alhamdulillahnya anak saya kalau ditinggal gak pernah cari saya, dasarnya emang suka main itu anak haahaha. 

Saya berani pergi keluar juga gak sembarang pergi, mikir juga anak saya lagi di mood yang bagus atau nggak, lagi sehat atau nggak. Karena saya gak pakai suster untuk anak saya, maka saya gak mau keluar rumah tidak bawa anak dan meninggalkannnya di kondisi yang lagi gak enak. Apalagi kalau harus menitipkan anak ke mertua atau orangtua, kan gak enak menitipkan mereka dalam kondisi yang gak fit. Pokoknya anak saya harus happy dulu supaya saya pergi juga happy. Kalau anak saya gak fit atau gak mood ya saya gak akan pergi.

Buat saya “ me time “ ini penting banget untuk IRT, untuk yang bekerja juga bisa. Kenapa penting ? Karena otak saya yang biasa mikir “ masak apa, mulai dari mana beresin rumah yang berantakan, jam berapa mau mandiin anak “ itu seketika hilang. Rasanya itu gak bisa diungkapkan dengan kata-kata “FRESH BANGET POKOKNYA”. Bisa ketawa-ketawa sama suami atau temen-temen. Emosi-emosi dan kelelahan itu hilang sudah. Tsaelah.... Pikiran bener-bener gak terbebani sama hal-hal yang dilakukan setiap hari. Ya walaupun kegiatan saya misalnya cuma kerja freelance atau muterin mall sampe kaki pegel sama temen-temen. 

Tiap saya habis pergi, lalu pulang ketemu anak mood bahagia saya itu berkali-kali lipat, saya happy, kangen ketemu anak, makin semangat ngelewatin hari-hari kedepan. Karena anak yang bahagia lahir dan dididik dari orangtua yang bahagia juga. 

Wah ngomongin “ me time “ bulan ini kayanya belum keluar tanpa anak nih. Nyalon creambath, maskeran atau facial enak kali yaa. Kodeeeeee..... hahahaha