Assalammualaikum..

Hallo mommies sekalian! Salam kenal, saya irna. Maafkan baru kenalan.. padahal udah 2 minggu ya terdaftar di mommynesia. Baru ngeh kalau belum kenalan, dan rasanya kurang lengkap yah. Saya ibu dari satu anak laki-laki, usianya 3 tahun 9 bulan, namanya Zidan.



Sebelum nikah saya kerja di sebuah televisi swasta, di bilangan Jakarta Selatan. Ketika menikah dan hamil nya agak rewel, saya memutuskan resign. Sebelumnya nggak terpikir untuk berhenti bekerja. Bahkan maunya jadi ibu-ibu kantoran yang punya dedikasi dan prestasi di kantor. Mau liputan keliling Indonesia dan keliling dunia. Tapi eh tapi itu sebatas angan-angan semata. Allah maha kuasa yah.. manusia berencana, Allah yang punya ketetapan. Saya resign di bulan ke 5 kehamilan saya. Alasannya keluar flek dan kontraksi berkepanjangan, langsung disaranin bos buat berhenti. Buat apa belain kerjaan tapi kehilangan sesuatu yang berharga. Bos saya ibu-ibu juga dan punya pengalaman keguguran, jadi empatinya besar sekali.



Saya juga heran sih, kenapa waktu hamil saya jadi perempuan lembek banget. Morning sickness tiap pagi, minta dipijetin melulu punggungnya, cepet capek, cepet lelah, emosi nggak stabil. Sesuatu yang nggak pernah terbayang sebelumnya. Saya pikir saya bisa kuat kaya ibu bekerja yang lain. Tapi saya sadar kondisi fisik tiap orang beda-beda. Sempat sedih karena mikir kalo saya nih lemah bener siihhh pas hamil. Cuma balik lagi, sudah rencana Tuhan. Resign lah saya dengan suka cita dan suami juga kasih izin.. hahaha

Setelah berhenti, berasa banget yah gatelnya.. nggak bekerja, nggak punya penghasilan. Namanya juga berhenti mendadak, bukan pensiun dini yang direncanakan dengan tabungan yang cukup. Uang terus tergerus tapi nggak ada penghasilan masuk, kan gemes yah.. but Alhamdulillah ada aja job bikin naskah walaupun fee nya nggak seperti waktu kerja di kantor dulu, tapi Alhamdulillah bangeett. Bisa ilangin kangen sama kerjaan, release stress biar ngga ndokem aja di kasur sambil gosokan minyak karena hamilnya makin gede. Hahaha.

Selain terima job naskah, saya yang hobi ngemil dan makan kue ini, malah minat jualin kue buatan tetangga. Dengan ilmu marketing seadanya, saya jualan kue orang. Lama-lama penasaran mau belajar bikin kue sendiri. Huahaha latah! Coba-coba lah saya bikin kue. Berkali-kali gagal! Yang keliatannya gampang di youtube dan Instagram, karena nggak pernah dilakuin sebelumnya, malah jadi susah.

Tapi saya nggak putus asa. Dengan sisa gaji kantor, saya beli bahan-bahan kue. Menghabiskan banyak telur, gula dan terigu, tetap weh GAGAL. Ya bantet lah, kemanisan lah, keras banget lah, kurang terigu lah. Hahahahaha pokonya seruuuu! Saya seneng karena seenggaknya bergerak kesana kemari sambil bawa bayi di perut. Bahkan kue yang belum sempurna itu pun saya nekat kasih merk, bikin menu dan price list, plus bikin website coba. Gile nekat benerrr.. Padahal kalo orang makan kue saya, mungkin bakal dilempar ke muka saya balik.. huahahaha.


 
Pernah suatu hari ketika ada bazaar, saya ikutan, saya jual cupcake warna warni. Kelihatannya cantik, padahal rasa dan tekstur juga masih jauuuuuuuh banget dari sempurna. Nekat ih! Dulu saya jual 5000 perak per cup, dan ketika ada orang yang beli saya girang banget. Entah ya reaksi mereka pas makan gimana, saya udah nggak mikirin, yang penting laku. Hahaha kejamnya. Sampai setahun kemudian saya baru nemuin cara yang benar setelah tante saya dengan sabaaar banget ngajarin keponakannya yang gagal terus bikin kue. Alhamdulillah bisa jualan dengan lebih percaya diri sampai sekarang. Sebenernya ceritanya panjang.. tapi kepanjangan ah.. huhehe



So, saya adalah ibu di rumah, yang kerjaannya nemenin anak belajar di rumah, belajar di art & sensory class, plus jualan cake bebas gluten di instagram (kok jadi promosi panjang lebar yah?!) hahaha sekalian! Karena waktu bayi anak saya alergi segala macem. Ya seafood, diary food, telur, gandum. Jadi saya putuskan jualan kue sehat ala-ala, supaya anak saya bisa ikutan makan. Karena dia doyan banget sama kue. Kue ibunya yang salah bikin pun dia suka dan dibilang enak. Emang anak anugerah Tuhan yang paling bisa bikin hati ibunya meleleh, happy plus semangat ya, moms. Hihihi.



Singkatnya begitu deh.. Maaf kalo malah kepanjangan. Matur suwun ya yang sudah sempetin baca, atau nggak sengaja ke-klik trus jadi baca. Hahaha Kalau mommies yang lain punya cerita apa? Kenalan, yuk!:)