Semangat Pagi....

Waduh, maap beribu maap nih ibuk genduk absen lumayan panjang yah.. Soalnya ada rezeki buat pindah rumah (alhamdulillaaah banget Ya Allah yang maha pemurah..*sujudsyukur*) dan lagi direnovasi di Cikarang (masih belum percaya bakal tinggal disini hikss) yang udah mau due date minggu depan which is menyita waktu, pikiran dan tenaga *ga ada yang nanya yah hahaa*.

Beklah, udah dulu curhat colongannya.. Back to topic mengenai wisata kuliner di Solo aku udah bahas di bagian pertama tentang tempat makan legendaris yang murah meriah, terus bagian kedua aku review tempat makan kekinian atau cafe maupun restoran yang tematik, nah bagian ketiga kali ini (dan ini yang terakhir, janji hhe) aku mau info menu sarapan khas Solo dan referensi oleh-oleh yang mungkin ga kekinian tapi justru worth-to-try loh! 

1. Sarapan dan Jajanan: Nasi Liwet, Ketan Juruh, Lenjongan
Rumah orang tuaku di Solo Baru (Soba) atau masuk ke daerah Sukoharjo jadi yaah Solo tapi pinggiran lah hehee.. Nah di Soba sini terkenal banget kuliner paginya dengan penjual nasi liwetnya yang bejejer di sekitaran bundaran patung pandawa 'pating terecek' (dimana-mana). Gak perlu naik motor atau mobil, tinggal jalan keluar komplek udah deh tinggal pilih paling jauh mungkin kalau mau sekalian olahraga. 
                                             
                                     Ini sekalian jalan pagi, jadi fotonya ngasal hehe.. dan ini stok foto tahun 2013 hahahaa
Ada lagi yang namanya ketan juruh. Sebenernya ini sih cuma ketan putih (kadang ada yang ketan item) yang toppingnya dikasih kelapa parut, bubuk kedelai dan saus gula merah dibungkus daun pisang. Orangtuaku punya langganan tempat sarapan di seberang komplek di Desa Gatak, Langenharjo. Di tempat ini ada banyak banget jenis sarapan: bubur lemu (bubur tapi lauknya sambel tumpang/gudeg/krecek/terik tempe dll), nasi dengan berbagai lauk, gorengan, termasuk ketan juruh ini. Seporsinya ketan juruh ini cuma Rp 2.000,- ajaaa tapi aku selalu beli Rp 4.000,- dooonggg (kebayang kan lambungnya ibuk genduk segede apaaah wkwk). Yaa sebenernya seporsi biasa tuh pasti udah memenuhi rasa lapar di pagi hari sih ga dikit kok(yakin lah kalo di Solo sarapan 2000 tuh udah bikin kenyang), cuma ga tau kenapa kok ya aku berasa kurang puas dan jadi 'kemaruk' hehee. 
                                               
                                              Ketan juruh, 2 porsi atau porsi ibuk genduk atau seharga Rp 4.000,- hahaa
Mungkin perasaan kayak "mumpung di Solo, banyak makanan tradisional.." kali yah jadi seneng, penasaran dan muas-muasin sama makanan tradisional yang ga ada di Jakarta. Terus pas lagi belanja di pasar Grogol (deket rumah) liat di seberang pasar ada bapak sepedaan di gerobaknya ada stiker tulisan "Lenjongan" dan lumayan rame padahal cuma di pinggir jalan gitu. Penasaran, akhirnya suatu hari belilah itu lenjongan yang isinya tiwul, ketan putih, ketan item, getuk, klepon, cenil ditaburin kelapa parut. Wuaaah, kenyangnya bukan maen loh padahal ga makan nasi ya.. Akhirnya pas agak siangan sampe malem itu namanya diare sungguh menyiksa oooyyy. Taunya kata sodarak bilang, memang tiwul itu kalo yang ga biasa makan itu ga kuat lambungnya pasti diare dan buang-buang air. Buat ibuk genduk menyiksa itu bukan gaya sok kota, tapi gaya sok ndeso, huuuaaaa...
                                      
                                                 Penyebab diare ibuk seharian *nangis bombay*

2. Es Dawet Telasih: Pasar Gede, Solo
Ini sih udah ga asing lagi yah, pasti kalo ke Solo kudu wajib ke Pasar Gede, dan jajannya kesini. Udah capek keliling nyari oleh-oleh terus melipir bentar nyeruput es dawet, beuuuhh segerrr! Yang terkenal ya Es Dawet Telasih Bu Dermi. Kalo udah akhir pekan apalagi musim liburan ngantrinya ga ketulungan. Jadi kalo aku sama yangtik (ibuku) sih selalu bungkus minum di rumah jarang langsung makan disitu, karena tempat duduknya sedikit dan harus berdiri kalo ga kebagian. Es dawetnya khas sih, isinya ada campuran ketah item, tape ketan, jenang sumsum, dan pastinya biji telasih ditambah kuah santan plus cairan gulanya pake es, joss gandosss..
                                            
                                                             image source: http://travel.kompas.com/
                                           
                                                             image source: https://food.detik.com/info-kuliner/

3. Es Krim Tentrem : Jl. Slamet Riyadi No.132, Timuran 
Kayak es krim legendaris di kota lainnya Ragusa, Zangrandi, Toko Oen.. Solo juga punya toko es krim yang udah berdiri dari tahun 1952 loh. Kalo dari interiornya sih kayaknya udah direnovasi jadi udah lumayan modern ga klasik-klasik banget. Pas banget mampir ke situ sama eyang siang-siang habis makan jadi seger banget dan bingung mau pilih yang mana karena keliatan enaaak-enak semua.
                                            
                                              Udah ketebak dong yang es upin ipin punya siapa.. :D
                                     
                                  Genduk sama Yangkung. Ini nih yang pegang balon, siap nyantap es upin ipin... 

Udah selese keliling beli jajanan khas Solo, sekarang siap-siap nyatet daftar buat oleh-oleh yaa.. Aku sih lebih milih beli sesuatu yang khas dan identik sama Solo, ga tertarik buat beli kue kekinian sih *eh* hehee. Oke deh, ini aku bahas beberapa oleh-oleh yang suka dibawa sama eyang atau aku sendiri kalo dari Solo:

1. Abon PS Mas : Perkampungan Jagalan 
Masih jadi andalan eyang sih kalo ke Jakarta bawain abon PS Mas ini. Apalagi sejak ada genduk ibuk yang (sempet) suka abon, duh tiap nelpon nawarinnya mau dikirimin abon lagi apa gak hehee. Waktu di Solo pernah juga diajakin eyang keliling nyari abon ke Kampung Jagalan, itu sepanjang jalan disana baunya khaaaas banget abon, gurih gitu bikin laper *laah ibuk mah laper muluk ya :D*. Terakhir kalo ga salah ya abon sapi ukuran 250gr, Rp 57.000,- kurang lebih.
                                               
                                                           image source: http://abonpsmassolo.blogspot.co.id/
                                               

2. Serabi Notosuman: Jl. Mohamad Yamin No.49, Notosuman
Favorit pelancong yang tak lekang oleh waktu buat oleh-oleh sih kalo ini ya. Lumayan deket rumah lah, etapi ga deket banget sih berhubung Solo ga macet kan jadi biar agak bejarak yang penting lancar *labil deh jauh apa deket sih buk wkwk*. Tapi serabi notosuman ini ternyata ada 2 toko berseberangan gitu, kalo eyang sukanya beli di toko yang sebelah kiri dan kotaknya warna orange gitu. Serabi notosuman ini beda model sama soerabi bandung, ga perlu disiram kuah gula, cukup polos aja juga udah berasa enaknya. Yang paling disuka emang kebetulan sih yang polos karena rasanya juga udah gurih manis. Pernah nyoba beli rasa coklat tapi keras gitu kalo dimakan besoknya, masih empukan yang polos (putih). 
                                              
                                                      image source: http://www.superkidsindonesia.com/

3. Minuman Segar Tradisional, Putri Solo : Jl. Tamtaman II/99, di komplek Keraton Solo.
Eh ini masuk kuliner gak sih? Gapapa deh bukan makanan, yang penting ini salah satu khas Solo yang harus di beli. Produk industri rumahan ini jual sirup Gula Asem, Beras Kencur, Kunir Asem. Pastinya dengan rasa khas tiap jenisnya yang berbeda maka juga punya manfaat masing-masing. Minuman tradisional ini dikemas kayak botol sirup beling gitu dengan harga sangaaaat amat terjangkau (terakhir beli Rp 12.500 kalo ga salah) dan juaranya produk ini cuma bertahan sekitar 1-2 bulan aja looh which is menurutku bagusss dong artinya bebas pengawet! Favoritku sih beras kencur & gula asem. Ohiya, bisa buat alternatif oleh-oleh Solo juga nih walaupun riskan ya botolnya beling, tapi kalo packagingnya oke sih ga masalah.

                                               
                          Foto di atas aku ambil udah lama banget, dateng langsung ke rumahnya waktu itu kayak open kitchen gitu
                                                                      
                                                              Image source: http://tentangsolo.web.id/

Selesai sudah seri wisata kuliner ala si ibuk genduk.. gimanah gimanah? bikin penasaran sama Solo kan? Ga sabar pengen cepet liburan ke Solo terus mau traktir ibuk *eeeh :p*. Well, pokoknya emang ga bakal puas deh kalo liburan cuma sebentar aja di Solo karena harganya yang serba murah juga pilihan kuliner dan jajanannya yang buwaaaaanyak buanget...

Semoga bermanfaat... Ohya kalau mau sharing pengalaman kuliner di kolom komen juga boleh dan monggo di-share jikalau review-ku ini berfaedah yaa hihii


Dadah,
Ibukgenduk