Hai semua...

Kalau sebelumnya aku ngebahas tempat makan murah meriah enak di sini, kali ini aku mau lanjut sharing wisata kuliner di Solo yang kekinian. Lebih tepatnya sih tempat makannya tematik atau apa yah nyebutnya? Yah pokoknya dari segi interiornya tempat makan ini cocok buat didatengin sama pelancong lokal lah. Oh iya, instagram-able kali yah kalau jaman now istilahnya hahaa. Langsung aja yuk kita liat satu-persatu...

1. Warung Selat Solo Mbak Lies: Jl. Veteran Gang II No.42, Serengan
Tempat makannya masuk ke dalam gang gitu, parkirnya di jalan utama nanti kita tinggal jalan kaki kedalem ga jauh sih sekitar 100m kayaknya. Katanya sih di sini tempat makan favoritnya para artis kalau pada ke Solo. Gimana nggak favorit, aku sendiri sampe ngowo (baca: melongo) begitu sampe sini dan ngeliat langsung tempatnya yang sekilas kayak toko antik gitu. Interiornya tuh penuh banget display keramiknya (testimoni para artis ditulis di piring terus dipajang), belum lagi banyak tirai-tirai dari kerang gitu dan yang paling eye-catching siiiih pelayannya dong pake seragam warna terang lengkap sama topi/hiasan kepalanya (kayaknya sih seragamnya gonta-ganti dan beda modelnya tiap hari) pokoknya unik deh! Menu utamanya itu udah pasti selat solo yang terdiri dari 2 varian yaitu selat bistik atau selat gelantin. Dari segi harga sih ga mahal kok (mana ada sih di Solo yang mahal, yegak?) cuma emang di atas harga selat solo Vien's. Penasaran? 
                                             

2. Bakmi Djowo Mbah Mangoen: Jl. Kenanga No. 23, Purwosari
Udah sempet upload di ig sih untuk tempat makan satu ini. Bangunan rumahnya bentuk joglo khas Jawa ditambah interiornya yang 'kuno' dan tentunya salah satu pilihan kesini adalah cara masak mie godhognya, pakai arang. Cita rasa dan aromanya beda kalau masaknya pakai arang (katanyaaa loh yaa, aku sih mau pakai apapun masaknya tetep enak2 aja wkwk). Terus setiap ada orang dateng pasti langsung disambut kompak teriakan "Sugeng Rawuh...." sama semua pelayan ditambah ada backsound gending jawa gitu jadi makin nambah suasana jawinya deh. Harganya mulai Rp 20.000,- an dengan berbagai pilihan topping (uritan, ati ampela, sayap, kepala, dll) juga ada menu lain kayak nasi goreng atau rica-rica. Karena foto makanannya terlalu main stream, jadi foto genduk sama bapaknya aja sama interiornya ya huehehee (baca: foto mie nya kehapus).
                                              
                                              
                                              

3. Cafe Tiga Tjeret : Jl. Ronggowarsito 97, Kawasan Ngarsopuran 
Beberapa kali ke Solo penasaran banget sama tempat ini dan akhirnya baru kesampean pas terakhir ke Solo bulan September kemaren. Lokasinya strategis banget persis di depan Pura Mangkunegaran. Interiornya sih lebih modern atau cozy dibanding tempat makan yang aku ulas di atas tapi menu yang disajikan khas wedangan Solo, perpaduannya epic banget kan! Emang cocok nih buat yang lagi jalan-jalan ke Solo pengen nyari cafe yang instagram-able bisa lah mampir ke sini. Walaupun temanya cafe tapi kan menunya ala angkringan, jadi ga usah takut kalau mau ajak keluarga karena tetep nyaman kok. Menurutku sih menunya itu bederet banyaaaak banget aselik malah bikin bingung dan kepo mau nyobain semuaaa *aaaak tolong ibuk kalap*. Dari deretan pertama aja udah banyak bejejer pilihan nasi dibungkus daun pisang mulai nasi teri, nasi bandeng, nasi oseng, nasi terik daging, dkk (kita ambil 2 bungkus nasi yang beda rasa semua loh, ini baru nasi?), geser ke sebelahnya berbagai macam jenis bentuk lauk dari gorengan, sate kikil, ceker ayam, aneka pepes, cemilan lemper sampai macaroni schotel juga ada daaaaan pilihan macam sundukan yang lucuuuuu lucuuuuu *loh boneka apa makanan buk wkwk*. Yang ga kalah berkesan sih aku pesen minum namanya Wedang Tiga Tjeret isinya kalo ga salah kencur, jeruk nipis, gula merah sama irisan kasar jahe bakar (literally irisan kasar). Rasanya? JUARAAAA!!! Unik, enak, ya walopun aneh awalnya lidahku nyangkut sama irisan jahenya dan agak cekot-cekot mikir ini rasanya apa tapiiii malah bikin ga berhenti nyeruput looh.. recommended! 
                                          
                                                  Sajian aneka sundukan sama kudapan selingan lainnya
                                          
                                                    Lampu dekorasinya dibuat dari gelas plastik bekas loh..
                                                                           Tapi mas bojo mengalihkan fokusku deh *eeaaa :p*


4. Pecel Solo Resto : Jl. Dr. Supomo No.55 Pasar Beling, Mangkubumen
Alasan tepatnya sih udah bingung mau cari makan kemana lagi, terus dilalah lewat depan resto ini terus mampir deh. Bangunannya dari luar keliatan ada 2-3 lantai gitu, tapi aku ga naik ke atas karena di bawah juga masih ada meja kosong. Arsitekturnya yang niat banget karena serba kayu, terus banyak display barang-barang antik juga dan beberapa malah ada yang dijual loh.. Waktu aku kesana kebetulan ada live music di depan lobbynya, makin nyaman deh pokoknya makan disitu. Gak cuma pecel aja kok yang ditawarin, kalau dari segi menu disini cukup variatif banget. Harga juga sebenernya start dari dibawah Rp 10.000-an (untuk berbagai macam sego-nya) sampe paling mahal sop buntutnya Rp 50.000an ke atas (yaeyalah itu mah emang mahal yes). 
                                               
                                                                  image source: http://www.mymagz.net
                                               
                                                          image source: https://masririblog.wordpress.com/

Nah, kira-kira segitu dulu ulasanku mengenai tempat makan yang kekinian yang instagram-able menurutku yaa.. Bagian kali ini sih mungkin lebih tepatnya ditujukan buat para pelancong dari luar kota Solo yang mau coba kulineran tapi pengen dapet ambience yang ga biasa. Lumayan kan buat jadi referensi temen-temen semua yang mau berencana liburan ke Solo, akhir tahun nanti mungkin? ;)

Semoga bermanfaat... jangan lupa tunggu episode terakhir tentang rekomen oleh-oleh khas Solo, penasaran gaaa *terus hening ga ada yang nyaut hahaa*. Ohya kalau mau sharing pengalaman kuliner di kolom komen juga boleh dan monggo di-share jikalau review-ku ini berfaedah yaa hihii


Dadah,
Ibukgenduk