Bulan November tanggal 28 ini, anakku genap berusia 13bulan. Artinya mauza sudah 13bulan pula aku berikan ASI.  Alhamdulillah proses mengASIhi Mauza tidak riweuh dan ribet. Mauza sangat kooperatif sekali saat latch-on pertama kali, saat masa sebulan pertama di malam hari, seperti sudah mengerti kelelahan mamanya, mauza jarang sekali melek, lebih sering tertidur. 

Selama ini, kebutuhan ASI mauza alhamdulillah terpenuhi. Dan aku akan selalu berjuang untuk itu. Perjunganku tentu saja tidak segampang itu. Karna aku seorang working-mom, aku harus memompa di kantor agar kebutuhan ASI Mauza dapat terpenuhi walau aku tinggal untuk bekerja. Kantorku kebetulan bukan kantor yang peduli, ramah, dan mendukung Ibu menyusui. Aku harus dealing dengan stakeholder kantorku. 


Alhamdulillah, masih cukup untuk Mauza kala ditinggal mama bekerja

Kantorku tidak memiliki ruang laktasi khusus ataupun ruang kecil kosong. Bahkan, aku masih ingat jelas bagaimana atasanku mengucapkan “kamu taro ASI nya dimana?”, kujawab “saya bawa cooler bag Bu”, “oh iya ga enak kalo kamu taro di kulkas” Jedeeeeer, bagai gledek pengen kulawan tapi apa daya namanya juga bawahan yaaa. Huhu... sampai pernah juga saat bersihkan botol, saat alat-alat pompa aku rendam dengan air panas aqua agar steril, lalu di tegur oleh juru kunci kantor bahwa aku tidak boleh menyuci pakai air aqua. Rasanya pengen resign saat itu jugaa huhuhu... iya itu kntorku yang untungnya masih memberikan hakku untuk mompa 3x sehari dimasa-masa awal menyusui. 

Sekarang setelah hampir satu tahun balik lagi ke kantor dari cuti lahiran, aku makin tidak nyaman karna situasi kantor yang kurang mendukung. Mungkin karna aku hanya sendirian yang menyusui jadi ga ada yg paham betapa pentingnya ASI itu dan di kantorku semuanya masih sufor minded

Selama ini, aku memompa ASI di ruanganku, dimana disana ada 5 orang lain juga, yg kebetulan perempuan semua, jadi Alhamdulillah mereka ga keberatan kalau aku harus mompa saat mereka kerja. Toh cuman 15 menit doang. Tp yg jadi masalah adalah karna ruangan saya selalu dimasuki banyak orang, karna di kantor tidak ada ruang menyusui, ketika saya memompa ASI saya, teman-teman sejawat yg tidak paham bagaimana pentingnya ASI pun sangat ignorance ketika saya memompa. Dan jujur hal itu membuat saya down. Akhirnya sekarang saya mompa hanya di rumah saja, sebelum berangkat kerja dan saat pulang kerja.


diawal-awal mulai bekerja, saya menyusui di kolong meja temen kantor ;')

Hal ini bikin saya sedih banget deh. Saya hanya berharap berapa banyak pun ASI perah yg saya dapat, bisa melengkapi kebutuhan Mauza ketika saya tinggal untuk bekerja. Karna untuk saat ini, saya belum bisa bersuara di kantor saya. Karna saya masih minoritas dikantor dan mereka pun tidak peduli akan hal itu. Jadi cuman bisa banyak doa kedepannya perusahaan tempat saya bekerja lebih awas tentang hal ini. Aamiin

Ya inilah curahan hati emak emak pekerja yg receh. Apa ada mengalamin hal yg sama seperti saya mom? Semoga tidak yaa. Have a nice working day untuk para working mom diluar sana! Kalian luar biasaa!


Me with my healthy baby <3

xoxo,
Ummu Mauza