Assalamu’alaikum. Hai, mommies!


Kenalkan, namaku Ajeng. Biasa dipanggil ‘ibul’ sama lanangku yang lagi bawel-bawelnya. Entah kenapa ‘ibul’ ini mengingatkanku pada ‘tiwul’. Haha…. Ngomong-ngomong, ini pertama kalinya aku nulis blog buat publik. Dulu, duluuuuu banget, pernah nulis blog tapi di-private. Mehehehehe…. Terus ngapain bikin blog yak? Wkwkwk…. Jadi, maap-maap ya kalo banyak khilafnya :p

 
Jadi, balik lagi nih ke si anak lanang yang lagi asik ngoceh. Mommies pasti pernah dong, ngerasa kaget waktu anak udah mulai bisa komentar. Ini juga terjadi sama aku. Semenjak anak udah mulai bisa lari-lari sendiri, otomatis gerak tubuh mulai berkurang. Apalagi saya tipe yang olahraganya Senen-Kamis. Maksudnya, Senen males, Kamis ketiduran. Haha…. Maka daripada itu, jarum timbangan makin loncat ke kanan dan ini menimbulkan komentar-komentar yang-bikin-bengek- *joget ngik-ngik* -tapi-kok-lovely dari cah lanangku. Lah iya, aku lupa nyebut merk ya. Anakku ini panggilannya Lingga, mom. Kalau orang nanya siapa namanya, dia jawab, “Lingga Kavi”.
 
                         Lingga Syahdan Kavi 🎈

Jadi, komentar ngik-ngik ini pertama kali terjadi waktu aku lagi posisi setengah tiduran gitu di kasur. Lingga yang lagi asik main mobil-mobilan tiba-tiba nyamperin aku dengan muka heran tapi seneng. “Kenapa nih anak?” batinku. Ternyata dia mau usap-usap perutku dan terjadilah percakapan:

Lingga: “Bul, kok ibu gendut sih?

EAAK EAAAK EAAAAAAK *silat ala Tukul* Kenapa dia tiba-tiba nanya gitu? Pikiran udah jelek. Pasti karena denger bapake yang suka ngeledekin ibunya
ibunya.

Ibu: *Duuuh jawab jujur apa jujur nih?*
“Hmmmm… karena ibu makannya banyak dan nggak olahraga.”

Lingga: “Bu, ibu gendut soalnya ada adik aku ya di dalam perut ibu?”

Yasalaaam ternyata itu ekspetasi dia. Percuma dong emaknya keburu baper.

Ibu: “Aaamiiiin.” YANG KENCENG

Lingga: “Muah muah muah….” ceritanya ini suara Lingga nyiumin perut ibunya karena beneran dikira ada adiknya. Huhuhu…. Baper lagi deh kan 😖
 

Namanya juga nakanak ya kan, buibu. Kata-katanya puuure dari hati. Kadang bikin mellow, kesel, bikin mikir panjang tapi banyakan bikin senengnya, sih. Nah, yang kedua dari terakhir itu yang sering kejadian. Maklum, daku ini agak overthinking. Curhat dikit ya, mah. Sebenernya, ‘penyakit’ ini udah lama datang. Dari masa-masa menjelang nikah. Setiap malam bawaannya insecure. Takut ini, takut ini. Perasaan cemaaas terus. Sampai akhirnya lambung pun ikut cemas. Kalau lagi kambuh, sepanjang malam tidur harus semi duduk. Ku kira itu akan berakhir setelah semua prosesi pernikahan selesai. Ternyata oh ternyata, masih sama. Hahaha…. 
 
                                  Source: picturequote

Menurut sebuah web psikologi, overthinking adalah kegiatan memeriksa dan menguji kembali emosi negatif, pikiran, dan kenangan. Baik pria maupun wanita bisa jatuh ke dalam pola overthinking, meski wanita cenderung melakukannya lebih sering. Ehem! Selain itu, biasanya orang yang overthinking suka melakukan monolog batin yang mencakup dua pola pikir destruktif: merenungi kejadian yang lalu dan mengkhawatirkan sesuatu yang akan terjadi. Percaya nggak percaya nih, mom. Aku nggak pernah berhasil nyetir mobil atau motor karena overthinking ini. Lah, gimana mau ngidupin kendaraan. Sebelum ngambil kunci aja aku udah ngebayangin kalo pas keluar garasi nyenggol mobil tetangga gimana, nanti kalo di jalan sempit ada mobil dari arah berlawanan gimana, dan seterusnya, daaaan seterusnya. LOL! Nggak kelar-kelar itu mikir terus sampe akhirnya memutuskan naik angkutan umum aja *ngakak*


                              Source: Tinybuddha.com

Alhamdulillah, setahun belakang ini ada beberapa kegiatan yang bisa bikin aku berhenti mikir yang aneh-aneh. Main dan baca buku sama anak pun ternyata bisa jadi ‘obat mujarab’. Semoga menulis di blog ini bisa menambah panjang daftar ‘obat mujarab’ itu. Sampai ketemu di tulisan berikutnya ya, mom. Mudah-mudahan bisa menghibur dan bermanfaat. Wassalam 😊