“ah ribet, penuh banyak orang”
“ah males, panas”
‘”ah capek harus turun naik”
“kan serem, takut ada apa – apa”

Ini mungkin yang ada di pikiran kita sebagai ibu yang mau ngajak anaknya naik trasportasi umum. Beberapa orang yang saya kenal bilang hal yang sama, tapi ada sebagian yang juga bertanya – tanya gimana rasanya ya jalan – jalan bareng anak naik angkutan umum ?

Saya sama suami udah diskusi sebelumnya, suatu hari Nimo harus belajar naik angkutan umum, entah itu angkot, ojek, kereta, bus dan lain lain. Walaupun selalu dapet reaksi agak heboh dari enin, kiki dan mbah-nya tapi ga apa apa, the show must go on ya moooo. Ujung – ujungnya pun mereka setuju kalau cucunya diajak pergi - pergi naik angkutan umum, selama diawasin sama kita dan sekalian belajar juga.





Pendapat saya sama suami hampir sepikiran. Nimo tumbuh, Nimo semakin besar, suatu hari dia sekolah, tentu suatu saat pun dia harus mandiri karena ga mungkin ayah atau ibu-nya selalu bisa jemput dia di sekolah. Akan ada saatnya ketika kita sebagai orang tua ngerasa umur Nimo cukup mandiri dan aman untuk pulang atau pergi sendiri. Setelah ngobrol ngalor ngidul sama ayahnya penjang lebar kesana kemari, kayanya perlu ada yang kita siapin buat Nimo yaitu pengenalan dan pembiasaan. Biar gak kaget aja gitu kalau nanti gede bisa sendiri naik angkutan umum.

Dari jaman SD saya sering naik angkutan umum, karena dibiasain orang tua untuk naik angkutan umum apalagi mereka waktu itu bekerja jadi ga bisa selalu jemput. Di perjalanan saya selalu ketemu ibu – ibu warrior yang bisa bawa anaknya pergi kesana kemari naik angkutan umum tanpa banyak khawatir, tanpa kerepotan, dengan anak yang bisa mereka awasi, terus kenapa kita ragu ?



Nimo saya ajak naik angkutan umum pertama kali waktu umur 3 bulan. Dengan berbekal keteguhan hati saya nyoba ke kantor berdua sama Nimo naik angkot. Sempat posting di salah satu sosial media pribadi, dan juga dapet beragam reaksi. Salah satunya yang paling bayak reaksinya adalah “kok gak repot sih??” hehehe saya gak bawa banyak barang, bawa sesimpel mungkin perlengkapan perang Nimo (popok, baju ganti, minyak telon) , Kipas  dan payung (it’s a must ya mom!). pakai tas yang nyaman jadi kita masih bisa gendong, ngawasin anak dan bawaan kita pun aman sejahtera.

Pertama naik angkot Nimo betah banget anteng gak nangis, padahal kondisi angkot waktu itu penuh, tapi karena kita duduk deket jendela diiringin musik disco jedag jedug khas angkot anaknya sukses tidur pules, hehehe (makasi lho abang~~). pas cerita, tanggapan ayahnya Cuma bilang "bisa nih kita pergi - pergi naik angkot, biar gak pegel” (problem yang nyetir selalu begini ya hehehe).





Semenjak pengalaman pertamanya sukses, saya mulai pede buat ngajak Nimo jalan - jalan naik kendaraan umum. Setelah angkot yang bikin dia nyaman sempet juga kita jalan – jalan naik ojek, gimana reaksinya anaknya? Tetep alhamdulillah Nimo selalu nyaman tidur di motor, senderan sama abang go***. Mungkin enak nyempil di tengah – tengah, ada angin semilir – semilir, adem, asik gitu ya mo sampe pules hihihi . Habis itu kita berdua nyobain naik bus ke Jakarta & Bandung (mulai merambah ke luar kota ceritanya hehehe), karena keluar kota jadi agak heboh aja bawaanya tapi tetep prinsip ibu harus simpel, jadi saya selalu pakai tas backpack andalan yang bikin nyaman dan muat barang banyak, setuju gak sih mom?.

Ketika naik kendaraan umum penting banget bikin anak nyaman di perjalanan, karena kadang kita harus turun naik segala macam jadi saya milih untuk selalu bawa gendongan. Gak kepikiran pun bawa stroller, karena selain berat banget bawa - bawanya kalau lagi gak dipakai dan juga ngabisin tempat aja sih, kasian nanti sama yang disebelah hehehe.

Walaupun Nimo alhamdulillah selalu anteng di perjalanan nikmatin pemandangan, liat jalanan, liat kendaraan lain yang lewat. Kalau perjalanan agak jauh saya selalu siap cemilan, minuman, sama mainan. Perjalanan Naik angkutan umum kadang waktunya ga bisa di prediksi, secara Nimo kalau telat makan bisa ngamuk jadi wajib ada cemilan dan bawa mainan yang bisa ngalihin perhatian pas lagi bosen karena macet. 

Naik angkutan umum tentu beda rasanya sama pas naik kendaraan sendiri. Karena di angkutan umum biasanya ramai, saya selalu ingetin Nimo untuk mau berbagi bangku dengan orang lain. Dia harus memaklumi karena ini dipakai oleh banyak orang jadi tidak sebebas di kendaraan pribadi yang bisa jalan kesana kemari dan tentu di dalam kendaraan umum kita juga harus saling menghargai sesama pengguna angkutan. ini yang saya sedikit – sedikit ajarkan sama Nimo. Selain itu sambil kita jalan - jalan saya selalu mengenalkan dia nama - nama transportasi yang sedang kita naiki ataupun yang kelihatan di jalan, dia kelihatannya senang terutama di bus karena biasanya cuma lihat di gambar, jadi pas naik dia kelihatan exciting. Walaupun di umur Nimo yang masih 2,5 tahun, saya percaya dia memahami apa yang dia alami sendiri. sedikit - demi sedikit dia pun akan ngerti sambil diperkenalkan dan belajar. 

sekarang agak sering kita bertiga pergi naik angkutan umum, dari mulai Cuma muter – muter kota, ke  acara keluarga yang dirasa agak susah untuk cari parkiran, lagi males macet - macetan pas weekend tapi pengen jalan - jalan, dan ke mall yang kalau weekend alhamdulillah laku keras parkirannya. Selain ayah sama ibu-nya juga senang karena ga harus pegel menembus kemacetan dan mengurangi macet di jalanan. Anaknya juga Happy banget karena ketemu banyak orang yang berbeda – beda setiap kali kita naik transportasi umum, beberapa kali saya lihat Nimo malah asyik mendekatkan diri sama penumpang lain, baik anak - anak malah lebih sering ke mbak - mbak sih hehehe. 

sebenernya Masih ada banyak transportasi umum yang belum Nimo coba, dan ayah ibu tetep semangat bawa Nimo jalan - jalan sambil belajar. Setiap keluarga pasti punya pengalaman seru jalan - jalan sama anaknya kan mom, semoga setelah ini kita gak ragu - ragu lagi buat ngajak anak jalan - jalan dan kenalan langsung sama transportasi umum. tetap semangat ya mommm :)