Salah satu fenomena kids zaman now adalah akrab dengan gadget. Iya, nggak Moms? Nggak bisa dipungkiri, kemajuan teknologi yang semakin pesat membuat kita (kita? elo doang kali) nggak bisa lepas dari gadget, terutama hp sih ya. Soalnya semua aktivitas bisa dilakukan dan bahkan diselesaikan dengan modal klik dan sentuh layar hp doang, dari mulai kerjaan (apalagi kalau jadi admin socmed atau admin olshop, lengket banget sama hp sis!), belanja dan window shopping. Awalnya sih nggak ada ((( intervensi ))) dari anak tapi begitu si anak mulai besar dan mulai ngeh 'eh kok emak bapak gue asik banget sih sama benda di tangannya itu (hp)? pengen dong coba juga'. Nah, di sinilah dia mulai 'minta' jatah main hp juga. Mungkin dalam hatinya ngomong, 'gue juga pengen ikutan dong asik sama benda itu kayak kalian' (iya ini sotoynya saya aja), hampir sama deh kayak yang pernah dibahas sama Mom Raras di postingannya Kids vs Gadget.


wordstospeak08113.files.wordpress.com

Terlepas dari pro dan kontranya (iya banyakan kontranya sik), menurut saya agak susah yaa nggak kasih gadget kecuali kitanya juga nggak pegang gadget. Beberapa jam sih bisa, tapi kalau seharian kan susah juga ya. Ih kamu kan stay at home mom, kok kasih gadget sih? Males ya ngurus anak? kok lebih mentingin gadget daripada nemenin anak main?
HELLAAWWWW.. stay at home mom kan juga manusia biasa yang punya kebutuhan psikis yang harus dipenuhi supaya stay sane, nggak bitter terus asal ngejudge atau malah nulis komen negatif di IG orang #eh.



tenor.com

Ini sih 3 alasan saya kasih gadget ke anak:

1. Butuh Me-Time

Nggak dipungkiri kalau saya butuh juga ngobrol sama sesama orang dewasa dan saya dapetin ini dari grup whatsapp, cari hiburan untuk refresh pikiran sekedar window shopping atau nonton cuplikan drama korea favorit. Sementara anak masih minta ditemenin main, disodorin mainan favoritnya sih mau tapi tetap harus ada saya yang nemenin. Giliran disodorin nonton YouTube atau main apps eh dia bisa loh anteng sendiri nggak pake ditemenin. Kan KZL. :)))

Pas saya lagi masak, eh nih anak ngikutin mulu. Padahal lagi masak yang dianya nggak bisa ikutan bantuin. Daripada malah tambah ngerecokin dan masakan nggak jadi-jadi, akhirnya saya kasih dulu lah gadget.

Terus saya sama suami lagi pengen nonton serial favorit kami tapi anak nggak mau dicuekin dan lagi nggak mau maen sama yang laen, terpaksa deh dikasih dulu sampai kita beres nonton. #kerapterjadi


2. Ada Kerjaan yang Harus Segera Diselesaikan

Kadang ada kerjaan yang nggak bisa diselesaikan saat anak tidur siang. Kalau gitu kerjain pas tengah malam dong kalau anak udah tidur? Iya sih bisa-bisa aja, tapi yang namanya kerjaan berhubungan dengan ide dan kreatif yang datengnya random kapan aja ini yang jadi masalah. Kadang ide datang tengah malam, pagi buta atau pas lagi nemenin anak main. Hahahaha. Trust me, once you become a mother and also freelancer, better not working from home unless your kids have activities like school or join courses. Kalau lagi nggak bisa kerja di luar rumah, kerjaan lagi harus diselesaikan dan sewaktu anak lagi nggak tidur siang, ya kasih dulu deh gadget time buat anak. 

buzzfed.com

Emang nggak ada yang bisa dititipin di rumah? Ya ada sih, tapi paling nggak lama, anaknya maunya bareng saya terus. Paling kalau saya di kamar mandi baru deh anak agak ngerti, walau pernah juga ditungguin dan pintu kamar mandi digedor-gedor mulu. Bahkan pup aja ku tak konsen. Hhhh~


3. Biar Anak Anteng

Nah kalau alasan terakhir ini sih biasanya kejadian pas anak lagi saya bawa keluar. Entah itu nongkrong atau ada kerjaan. Sebetulnya anak saya cukup anteng di lingkungan yang baru. Bukan tipe anak yang berlarian ke sana kemari, nemplok mulu kayak materai dikasi lem. Tapi ada kalanya dia bosan dan nggak betah, sementara mainan yang saya bawa sudah tidak mampu menghiburnya jadi kasih dulu lah gadgetnya. Iya saya kalau pergi berdua sama dia untuk nongkrong sama temen biasanya bawa peralatan tempur macem lego, notes, crayon, dan pensil warna. Simpen beberapa video Youtube yang udah didownload sebagai senjata pamungkas.

Nggak dititipin aja, Mom? Ya kalau lagi bisa dititipin sih dititipin, cuma kan nggak selalu bisa juga.
Emang sih jadi kayak pembenaran ya alesan-alesannya, tapi sekali lagi ini sih pendapat dan pribadi yang nggak bisa disamain, setiap orang kan beda ya kondisi dan situasinya.

Saya sadar betul akan efek negatif gadget, makanya berusaha buat membatasi dan bernegosiasi sama anak soal ini. Misalnya kita kasih gadget time 1 jam ya kita 'tebus' dengan kegiatan lain yang bikin anak aktif lebih lama dari gadget time yang udah dikasih. Intinya porsi stimulasi anak harus lebih banyak daripada gadget timenya ya, Moms. Mencegah anak ketergantungan gadget juga.

Kalau Moms ada yang kasih gadget time juga nggak ke anak? Biasanya berapa lama? Kita sharing yuk!