Haloo mommmss...
Ketemu lagi nih kita, biarpun nyapanya hanya lewat tulisan, semoga selalu bermanfaat.

Moms, pernah gak sih ngerasa kucelll banget pas hamil? Aku pas dulu hamil Nimo waduh kucel banget, dan sejujurnya karena gak berani pakai skin care. Kebetulan sekarang nih di kala ibu – ibu zaman now pengen tampil kece, kayanya boleh lah dipoles sedikit pakai skin care.
Beberapa temanku pun kebetulan lagi hamil dan mereka mempertanyakan hal yang sama. Karena beberapa teman galau tentang skin care akhirnya saya juga ikut – ikutan deh cari tau dari youtube, dari baca – baca artikel dan sebagainya. 




Kulit pas lagi hamil kan ada aja problemnya. Mungkin gak semua punya problem, tapi ada beberapa ibu – ibu yang kulitnya cenderung sensitif, kadang juga ada yang tiba – tiba timbul jerawat, kadang jadi kusam, kadang ada noda hitamnya. Kalau pas saya hamil itu problemnya muka kering, terus jadi kusam banget dan hitam banget banget banget sampai ke leher. Tapi katanya wajar nih moms kalau kulit ibu hamil itu gak menentu karena disebabkan faktor hormon.

Sama kaya saya dulu, pasti nih agak galau dan bertanya – tanya , kandungan apa sih yang boleh dan kandungan apa yang harus kita hindari. Tenang moms jangan bergalau ria kita bahas disini yuk bareng – bareng. Tapi karena saya bukan ahlinya (bukan dematologist atau dokter kandungan) jadi sebaiknya kalau masih ragu harus dan wajib tanya ke yang lebih ahli. Berdasarkan beberapa artikel -  artikel yang saya baca jadi Bahan yang tidak disarankan untuk dipakai ketika hamil, yaituuuuuu


1. Retinol, Tretinoin, Retinoic Acid, turunan Vitamin A. It’s a big No No ya moms. Dari research yang aku baca produk – produk yang mengandung bahan diatas sebaiknya dihindari dulu. Dimana biasanya kita temuin bahan tersebut? biasanya bahan – bahan tersebut ada di beberapa produk Anti Aging.
 
2. Salycid Acid (BHA). Kandungan bahan ini pun masih jadi Pro – Konta sebenernya. Biasanya kandungan BHA ini ada di Exfoilate Toner yang fungsinya untuk menghilangkan sel kulit mati, mengatasi masalah pori – pori dan membantu masalah jerawat. Tapi dari beberapa artikel yang aku baca ada juga yang masih mentolerir ketika presentasi salicilyc acid atau BHA ini masih dibawah 2%. Tapi balik lagi seperti pesanku sebelumnya ya mom, tanya lagi ke dokter kandungan untuk lebih jelasnya.
 
3. Hydroquinone yang biasanya ada di produk – produk memutihkan atau mencerahkan. Ga apa – apa lah ya moms kalau selama hamil gak putih cetar dulu hehehe.
 
4. Benzoil Paroxide, biasanya ada di kandungan obat atau salep jerawat. Tapi ada beberapa yang juga mentolerir kalau kandungan Benzoil Proxide ini dibawah 5% dan sebaiknya konsultasi lagi ke dokter untuk kandungan ini.
 
 5. Oxybenzone, kandungan ini biasanya ada di beberapa sunscreen. Walaupun gak semua sunscreen mengandung Oxybenzone jadi masih bisa pilih – pilih sunscreen ya mom .

Jadi itulah bahan – bahan yang disarankan untuk dihentikan pemakaiannya dulu ketika hamil. 




Terus apa dong yang boleh dipakai? Ada beberapa juga yang masih boleh digunakan atau kita pakai sebagai produk pengganti, yaituuuuuuuu

1. AHA, Glicolyc Acid/ Lactic Acid. Kalau tadi BHA masih pro kontra. Tapi tenang mom AHA ini masih dalam kategori yang aman jadi masih bisa dipakai. Kalau masih ragu juga dengan AHA atau pas hamil nih kulit jadi lebih sensitif banget  ada lagi yang lebih nourishing dan mild yaitu yang mengandung PHA (polyhydroxy acid). 

2. Antioxidant, Vitamin E, Vitamin C, Ninacinamide ini semua aman untuk ibu hamil.

3. Sunscreen. Semua produk sunscreen rata – rata aman mom (tentu yang tidak mengandung oxybenzone) disarankan untuk ibu hamil memakai mineral sunscreen yang mengadung titanium dioxide atau zinc oxide. Ini juga membantu untuk menghindari kulit dari sinar UVA / UVB dan mengurangi flek – flek hitam di muka yang biasanya suka muncul pas ketika hamil.


Nah untuk step – step skin care routine-nya sendiri balik lagi sama kebutuhan kulit kita. Kalau merasa butuh untuk tetep skin care routine full step boleh dilaksanain. Ada beberapa teman saya yang masih rajin untuk skin care routine dengan produk yang udah mereka tanyain sama dokter, ada pun beberapa yang memilih buat gak terlalu sering, which is seminggu 2 atau 3 kali udah dirasa cukup. Sekarang ini udah ada beberapa produk yang juga di claim ramah untuk ibu hamil kok moms, jadi jangan sedih moms.

Intinya kalau dari yang saya baca dan juga beberapa teman yang sharing pengalaman Skin care waktu hamil pun sah – sah aja asal ada syaratnya nih moms

1. tetep tanyakan kepada yang ahli entah itu dermatologist ataupun dokter kandungan, kalau bisa bawa deh semua produk yang pernah moms pakai atau yang akan moms pakai Jadi bisa dijelasin langsung sama dokternya, biar moms pakainya juga tenang. Ibu senang janin pun aman.



2. Rajin – rajin baca atau research tentang produk – produk yang aman buat ibu hamil. Baca juga ingredients-nya di produk yang lagi kita pakai atau sedang mau kita pakai, jangan lupa ya mom baca & research ini wajib hukunya sebelum kita pakai,  Karena ada beberapa ingridients yang masih pro dan kontra untuk dipakai.

 Nahh segitu moms informasi dari aku, semoga bermanfaat ya moms. Jadi jangan khawatir buat tetap ngejaga kulit pas lagi hamil, kan ibu – ibu juga mau cantik ya moms? .
Kalau ada moms yang juga punya pengalaman pakai skin care waktu hamil boleh di sharing juga yaa. Buat persiapan juga kalau nanti dikasih hamil lagi hehehe.