Moms, siapa sih yang gak gemes kalo liat ada kucing yang gendut, lincah dan lucu? Tapi yang gemes bukan hanya saya aja Moms, tapi si kakak ila juga.  Daaaan kegemesan ini berujung pada obrolan, “Ummi, kakak mau punya kucing juga.  Boleh ya mi?”.  Karena saya juga memang penyayang hewan, maka permintaan itu saya turuti.  Tapi dengan konsekuensi, kucingnya harus dipelihara dengan baik, gak boleh dijahatin. 



Beberapa hari kemudian, saya ajak si kakak ke pet shop, dan dapetlah anak kucing persia idamannya si kakak.  Kucing itu diberi nama abel oleh kakak ila.  Minggu-minggu awal si kakak ila punya si abel, rasa sayangnya masih kuaaaaaaattt banget.  Sampe-sampe, kalo tiap pulang sekolah, yang ditanyain pasti, “Ummi, abelnya kemana umi?”. Bahkan kalo si abel ini diajak main sama sepupunya yang kecil, si kakak akan langsung ngambek.  Kalo mau pergi-pergi pun, si abel selalu jadi prioritas. Sampe-sampe ketika kami akan traveling ke Jogja selama 1 minggu, si kakak langsung heboh ajakin saya untuk bawa si abel ke rumah neneknya.  Tujuannya supaya si abel bisa aman karena dirawat sama kakek dan neneknya.




Dan seperti yang sudah saya prediksi, makin lama kayaknya si kakak mulai agak jenuh ngurusin si kucing.  Mulai males-malesan kasih makan dan minum kucing, mulai males untuk di minta bersihkan kandangnya.    Bahkan gak mau juga diminta untuk memandikan si abel. Padahal awalnya, memandikan kucing adalah salah satu hal yang sangat menyenangkan buat kak ila.  Bahkan yang mandi bukan hanya kucingnya,  tapi juga kakak  ila. Rasa malas itu masih terus berlanjut, sampe akhirnya kucingnya sakit.



Kucingnya jadi lemas, dan matanya berair terus.  Awalnya saya fikir kucing ini sakit biasa.  Tapi ternyata kemudian beberapa kali makan trus berujung muntah.  Ntah gimana ceritanya, tetiba si kakak hampiri saya yang lagi masak sambil nangis-nangis. “Ummi, ayok kita bawa kucingnya ke dokter. Kasian kucingnya Ummi.  Aku nyesel mi udah jahatin kucing.  Kucingnya sakit karena aku sering telat kasih makan.  Aku jahat mi”.  Kemudian segera kami bawa kucing tersbut ke dokter hewan langganan.  Selama perawatan di rumah, kakak  ila jadi lebih banyak perhatian ke kucing kesayangannya.  Setelah beberapa hari pasca perawatan, akhirnya abel pun sembuh. 

Moms, untuk saya yang baru punya 1 anak, mengajari si kecil tentang pentingnya berbagi kasih sayang itu gak semudah ibu-ibu lain yang anaknya sudah lebih dari satu.  Karena sementara statusnya yang masih anak tunggal ini, maka umumnya si anak akan lebih sulit untuk berbagi.  Jadi dengan memiliki hewan peliharaan ini, saya sekaligus mengajari si kecil untuk berbagi kasih sayang dan belajar tanggungjawab.  Dan berkat rasa tanggungjawab yang mulai tertanam tersebut,  sekarang kucingnya sudah beranak pinak.  Bahkan adik-adik sepupunya si kakak juga kebagian jatah anak kucing lho Moms....^_^