"Mba Ratih, kata temenku dia targetin sebelum masuk kerja lagi pokoknya udah harus kekumpul 100 botol ASIP" kata tetanggaku kasih semangat waktu ke rumah abis aku lahiran. / "Ah masa' sih mba? Banyak banget itu?? Keren dong ya. Siplah aku coba ikut juga targetnya" responku.

Haloo semua...

Mumpung ada waktu disempetin deh melipir mojok kutak kutik laptop buat lanjutin kilas balik perjalanannya genduk ibuk. Kalo kemaren udah bahas cerita hamilnya genduk di sini, sekarang cerita berikutnya yang gak kalah menantang yaitu MENYUSUI! *prokprokprok. tepuk tangan sendiri*

Tau gak, faktanya proses menyusui itu bukanlah hanya perjuangan seorang ibu, melainkan perjuangan bersama loh. Kenapa? Ya karena lancar tidaknya ASI itu banyak faktornya salah satunya tingkat stress si ibu itu sendiri. Ketika sebagai ibu yang baru melahirkan dengan segala kondisi (normal / operasi SC) pasti pikirannya langsung ke produksi ASI, which is itu otomatis yah tercetus di pikiran ibu pertama kali, "lancar ga ya ASI ku nanti?" / "ASI ku keluar ga ya?" / "Duh, kalo nanti ASI nya ga keluar gimana ya?" dan sebagainya. Bahkan sebelum melahirkan aja kita juga udah sering mikirin produksi ASI nanti kan. Kalo belum melahirkan aja udah stress mikirin ASI, gimana kalo ketambah lingkungannya pesimistis dan ga mendukung proses pemberian ASI eksklusif?

Baiklah, berdasar pengalaman menyusui genduk dulu kali ini aku mau berbagi beberapa tips sukses mempersiapkan hingga melewati masa menyusui  :

          >> TIPS SEBELUM MELAHIRKAN
1. Berikan Artikel Mengenai ASI & Menyusui ke Support System
                                        
Seorang ibu yang baru aja melahirkan butuh support system / lingkungan yang juga mendukungnya dalam pemberian ASI. Dan itulah kenapa aku bilang di awal perjuangan karena ini termasuk hal yang cukup menantang bagi seseorang yang baruuu aja mengemban titel "Ibu" di lingkungannya yang mungkin banyak senior dan sesepuh yang katanya lebih berpengalaman. Tapi jangankan di dukung untuk bisa kasih ASI, malah ada yang belum melahirkan aja udah disuruh nyiapin kasih susu formula kali ya :(

Disinilah peran penting support system yang aku sebut di atas. Kita harus all-out dalam membentuk lingkungan yang mendukung pemberian ASI dari sebelum melahirkan. Kalau aku dulu setiap abis baca-baca artikel tentang menyusui, mulai dari manfaat ASI, tips ASI lancar, solusi ASI seret langsung gercep "forward message-send to mas bojo & yangtik" hahaa.. Yes, semudah itu sekarang minta dukungan keluarga kan? Thanks to technology! Ibarat dari awal seorang ibu baru ga cuma belajar sendirian tapi berbagi ilmu juga sama lingkungan yang nantinya akan menemani masa tersulit ibu, sesaat setelah melahirkan. 

2. Sharing is Caring
                                      
                                            image source: http://www.wairarapamaternity.org.nz/
Minta tips sama temen atau saudara yang udah sukses ngelewatin masa menyusui karena selain kebagian energi semangatnya juga kita pasti dikasih tau lesson learnt atau kesalahan mereka dulu supaya ga keulang lagi sama kita. Ini karena aku dulu malu-malu mau tanya sana sini tapi untungnya malah langsung dijapri sama sahabatnya mas bojo (makasih Mba Alonaaa) dan jadi booster semangat menyusui denger tips langsung dari sumbernya. Jadi, berikutnya aku juga melakukan hal yang sama untuk nyebarin semangat mengASIhi ke saudaraku yang lagi hamil setelahnya.

3. Ikut Kelas Laktasi 
                                        
                                            image source: https://www.plumtreebaby.com/

Di beberapa RS sekarang sih mostly udah banyak yang nawarin program kelas laktasi yang biasanya sepaket sama senam hamil ya. Jadi pas trimester akhir dulu aku di RS Hermina Jatinegara sama susternya diarahin ke meja bidan gitu untuk lihat program dan paket sebelum melahirkan. Ambil jadwalnya di akhir pekan, jadi mas bojo pun ku turut ajak ke kota naik delman ... *eh salah* ku ajak masuk ikut kelas laktasinya hehee. Ada 2x sesi kalo ga salah, seru banget bidannya kocak, informatif dan interaktif, ternyata dia adalah bidan dari RS St Carolus yang konon tersohor sebagai salah satu RSIA handal dengan keahlian bidannya (cmiiw).

4. Pastikan RS Pro ASI, IMD & Rooming-in
Yep! Ini juga salah satu checklist yang harus kudu wajib musti dilakukan sebelum melahirkan. aku waktu itu abis dari meja bidan langsung sekaligus booking kamar *macam hotel kan, kalo mau melahirkan jaman now lol*, minta room tour.. Sekalian tanya RS nya pro ASI gak (Hermina sih so pasti ya)... IMD (Inisiasi Menyusui Dini) gak... Rooming In (bayi sekamar dengan ibu setelah melahirkan sebagai salah satu tahap melancarkan produksi ASI itu sendiri) gak. Jadi jangan kelewat ya buat dipastikan...

          >> TIPS SETELAH MELAHIRKAN
1. Sugesti Positif: ASI lancar, deras, selalu cukup untuk bayi kita
Karena di awal aku udah sama-sama belajar sama Mas bojo dan Yangtik jadi merekalah penyemangatku. Aselik sempet tertekan banget ketika detik-detik akhir harus diambil tindakan SC, dan itu yang bikin aku sempet down masalah ASI. Akhirnya diingetin lagi sama Yangtik dan Mas Bojo harus yakin, sugesti pasti bisa. Akupun terus-terusan mbatin dan bicara dalam hati bahwa ASI ku pasti lancar, pasti deras dan selalu cukup untuk anakku. 

2. Kompres PD Bengkak dengan Kol !
                                           
                                                              http://bundanet.com/bendungan-asi-bundanet/
Setelah dipindah ke kamar inap, di setiap menu makan kita pasti selalu dikasih pil pelancar ASI karena memang ga semua ibu setelah melahirkan ASInya keluar (kayak aku). Sampai pas malam ke-2 aku bilang sama Mas bojo kalo badan ga enak banget, demam, meriang, PD juga kesentuh rasanya sakit, tidur miring pun sakit (saat itu ga ngeh kalo itulah efek PD bengkak). Besok paginya kok dilalah ikut kelas laktasi khusus setelah melahirkan. Pas sesi praktek pijat PD, plak! Bidan yang dulu itu langsung heboh teriak doong, "Aduuuh Ibu, ini yang saya bilang PD bengkak, udah tau sakit kenapa ga nanya2, udah keras banget ini. ASI ibu ini sudah banyak tapi belum maksimal dihisap bayi (latch-on/pelekatan genduk saat itu masih belum bener juga). Coba cepat dikompres pake KOL minta tolong cepet beliin ke pasar atau minta ke kantin kalo belum di sop (duhilah masih sempet ngelawak juga nih ibu bidan), kalau PD sudah lembut cepat dipompa pinjem ke suster aja punya RS. Nanti pil pelancar ASI nya ga perlu diminum lagi ya Bu". Cusss langsung keluar kelas dan Yangtik pun dibuat panik langsung turun ke bawah nyari kol ke pasar terdekat. 

3. Bawa Breastpump Pribadi
Panik karena udah jadwal nyusuin nduk lagi sedangkan PD pun sumpaaah masih sakit banget (meringis, sakit, komat kamit ga berhenti). Sedih karena aku ngerasa lalai banget kenapa sih ga tanya2 atau belajar lebih banyak lagi (secara ibuk2 yang SC tuh pikiran dan psikisnya lebih tertekan, yegasih?hikss). Tapi ya seneeeeeng banget tau kalo ASI ku lancar, alhamdulillaaah! Done, udah selesai ngompres 2 jam lebih, PD pun udah melembut ga sekeras pagi tadi. Yangtik keluar lagi lah minta pinjem BP (breastpump) sama suster. Nunggu lamaa banget berjam-jam dan bolak balik nanya belum kembali BPnya ke tangan suster. Akhirnya sepakat sama Yangtik minta beliin botol susu di kantin nanti aku marmet (merah manual pake tangan). Emang bisa? Sakiiiiiittt! Untungnya di kelas laktasi tadi diajarin teknik marmet makanya berani, lagipula kalo ga cepet di keluarin bahaya loh kalo sampe masitis (bisa operasi PD hiii). Ketika marmet inilah aku bener-bener ga tahan, kayak emosi udah campur aduk terus memuncak aja gitu.. sambil merah sambil nangis deh lama2, sesenggukan di depan Yangtik.. walaupun PD udah lebih lembut aku kompres dan bisa di pumping tapi udah telanjur bengkak parah jadi tetep aja loh saktinya ga ilang :'( Jadi, item yang ga boleh dilewatin yah BP itu, kalo belum punya bisa minjem dulu sama temen atau saudara.

4. Pasang Target 
"Mba Ratih, kata temenku dia targetin sebelum masuk kerja lagi pokoknya udah harus kekumpul 100botol ASIP" kata tetanggaku kasih semangat waktu ke rumah abis aku lahiran. "Ah masa' sih mba? banyak banget itu?? Keren dong ya. Siplah aku coba ikut juga targetnya" responku yang agak ga percaya tapi tetep mau coba diniatin ikut nasehatnya. 1 botol aja kan 100ml, berarti kalau bisa berhasil 100botol totalnya kurang lebih 10 L ASI perah kan? Wooooow...

Terus hasilnya gimana ibuk genduk? BERHASIL YAAAY!!!

Nah, udah ngejalanin tips sebelum dan selama menyusui di atas.. sekarang aku mau ngasih  buktinya kalau cara itu emang berhasil (insya Allah yaa namanya ikhtiar kan..). Alhamdulillah, hasil ga mengkhianati usaha kok :)

          >> Perjalanan Menyusui Ibuk dan Genduk
                                 
🍼 10 Dec '15 : Disemangatin tetangga,"Kita harus punya target min.100botol sebelum mulai kerja Mba".. akhirnya baru mulai semangat 2minggu setelah lahiran, tadinya 1 hari cuma 1x pumping. Setelah itu jadi bisa 2-3x pumpingnya.

                                    
🍼 12 Jan '16 : Alhamdulillah 2 minggu sebelum masuk kerja udah terkumpul 125 botol..

                                                              
🍼 27 Jan '16 : Ini oleh2 hari pertama kerja buat genduk.. Selama beberapa bulan alhamdulillah banget bisa bawa 5-6botol

                                      
🍼 21 Mar '16 : Ini perlengkapan tempur andalan ibuk dikantor selain cooler bag & BP, notebook dengan tulisan excuse lagi pumping + alarm pumping di hp (jadi kalau lagi meeting bisa ijin melipir, kudu ke nursery room)

                                     
🍼 23 Mar '16 : Ini kondisi freezer terpenuh sepanjang sejarah, udah botol ke-350an, karena bulan April keatas udah mulai drop semangat jadi jadwal pumping acakadut :(

                                     
🍼Pumping whenever wherever.. Tiap tugas negara keluar kantor tetep semangat pumping di mobil.. ga lupa selalu izin sama pak driver kalo mau pumping, karena awal2 ga izin dia kaget denger suara kenceng ngok ngok ngok".. "Ohya saya lagi mompa Pak hehee"

                                       
🍼 26 Jun '16 : Ini momen tersedih dimana aunty Nimasnya genduk mudik duluan.. akhirnya minta bala bantuan Yangtik jemput genduk buat dititip ke Solo bersama cooler box isi 64botol+plastik.. selain menguras rindu yang membuncah juga menguras freezer asip yang makin kosong hikss

                                  
🍼 03 Jul '16 : Ketika pumping otw pas mudik di mobil, lumayan dapet hampir 4 botol.. Jakarta - Pekalongan yang tahun lalu terparah bisa 12jam lebih, akhirnya pas mampir makan buat sahur buru2 nitip ice gel + botol asip di kulkas rumah makan, walaupun bentar tapi paling ga usaha supaya suhu bisa kembali dingin dan stabil buat asip

                                       
🍼 07 Sept '16 : Ibuk suka dilanda pikun gitu, sering lupa bawa coolerbag *anak STM akut*.. Awalnya pake botol bekas UC1000 tapi di steril bolak balik baunya ga ilang2, cuma gimana lagi kalo kepepet yekan. Akhirnya sengaja udah siapin botol bka kosong di kulkas kantor, jadi kalo ketinggalan alat tempur tinggal marmet + ice gel diganti aqua beku 😂

                                                
🍼 29 Dec '16 : Yaah target berikutnya 1000 botol selama 2 tahun ga tercapai.. Inilah oleh-oleh seminggu sebelum resign, botol ke-900 😢

Fiuh... kalo ngebayangin proses awal yang bikin nangis bombay, perjuangan ibuk dan genduk yang sama-sama belajar dari awal proses menyusui, rasanya mau hamil lageeeeh *eh kode keras wkwk*. Cerita kali ini aku gak merasa jumawa atau ingin menyombongkan diri karena diluar sana masih banyaaak banget yang lebih lebih lebih huwebaat yang stok ASIPnya bisa berpintu2 kulkas sampe nebeng kulkas tetangga, kulkas orang tua dsb.. *standingapplause* Tapi disini aku lebih ingin berbagi cerita tentang semangat yang aku dapet, berbagai tips yang berhasil di aku dan kesalahan yang jangan sampai terulang buat bumil diluar sana. Aku pun menganggap ASI ini adalah perwujudan rezeki dari Allah SWT yang ga mungkin semua rezeki itu sama perolehannya kan? Buat buibukk yang belum bisa full ASI, selama ada indikasi medis yang memperbolehkan pemberian sufor berarti rezekinya ada di materi yang juga harus disyukuri karena selalu diberi kecukupan kan?

Jalan kita boleh beda, tapi tujuan kita tetep sama kan? Memberikan yang terbaik untuk buah hati. Waaah, pokonya mah ga ada perjuangan dan setetes keringat pun yang sia-sia dari seorang Ibu :) WE ALL ARE SUPERHUMAN, SUPERMOM!

Semoga bermanfaat dan bisa menjadi referensi maupun motivasi yaah terutama untuk para bumil yang sedang harap-harap cemas menunggu kelahiran malaikat kecilnya :) Sampai ketemu lagi di cerita si ibu genduk selanjutnya...


Dadah,
Ibukgenduk