Letih rasanya dulu ketika hamil banyak banget yang komplain “Kok hamilnya kecil banget sih?” “Jangan-jangan anaknya kurus ya?” “Makan yang banyak dong biar gemuk” haduh letih hati ini ditanyain hal begitu terus. FYI, saya makan banyak sekali. Dari dulu sebelum nikah, mau nikah, setelah nikah, pas hamil, pas menyusui, sampai sekarang selalu banyak. Teman-teman menjuluki saya melihara monster di perut.
 



 
Foto diatas kira-kira pas saya hamil 6 ke 7 bulan. Masih sempet babymoon juga ke Bali he he. Sebenarnya patokannya adalah bukan masalah hamilnya kecil atau besar, tapi apakah bayi di dalam kandungan mendapat nutrisi yang cukup sehingga berat badan cukup untuk dilahirkan. Karena banyak juga orang yang hamil besar tapi ternyata anaknya beratnya tidak sesuai dengan yang diharapkan. Jadi menurut saya tidak masalah mau hamil besar atau kecil, yang penting anak dikandungan sehat, nutrisi cukup, oksigen cukup, sirkulasi darah baik, dan berat badan cukup untuk dilahirkan. Tutuplah telinga kita jika mendengar pertanyaan2 yang membuat hati gundah gulana, percaya akan kesehatan diri sendiri dan calon adik bayi yang akan dilahirkan.
 



 
Ketika saya 9 bulan, saya masih aktif melakukan kegiatan, bahkan masih nyetir sendiri. Alhamdulillah tidak pernag terjadi hal yang tidak diinginkan. Nah foto diatas adalah ketika saya menjadi bridesmaid pas teman saya nikah. Gimana? Kecil ya hamilnya sampe gak keliatan pake baju model sabrina gitu? He He.
 



 
Selain itu, pas hamil sembilan bulan saya juga masih sempet-sempetnya untuk sidang proposal thesis! Sampe lecturer pada nyuruh saya duduk pas presentasi. Padahal due date anak saya lahir sekitar seminggu lagi. Beberapa hari setelah saya sidang, teman-teman saya mengadakan Baby shower untuk saya dan teman saya. Usia kandungan kami berdua sama pada saat itu. Nah beberapa hari kemudiannya, saya menghadiri acara lamaran teman saya. He he kaki saya emang seneng banget jalan. DAN…. Percaya gak percaya, anak saya sekarang hobby banget ke Mall, like mother like dughter. Saya pas hamil memang gak mau diem, senengnya pergi-pergian terus, yaaa jadinya anak saya nurun kali ya.
 



 
Akhirnya melahirkan! Sebenarnya belum sampai di 40 weeks, saya baru menginjak kehamilan 39 weeks 5 days. Tapi saya minta diinduksi, kebetulan dokter saya membolehkannya karena sudah lebih dari 38 weeks. Rasanya luar biasa yaaaa hah huh hah. Setelah melahirkan perut saya langsung kempes. Tipsnya adalah…. Rajin olahraga! Saya rajin yoga ketika hamil, bisa seminggu sekali yoga. Selain itu saya juga pakai korset.
 
Nah kira-kira begitu cerita saya. Ada beberapa yang belum saya ceritakan karena gak ada fotonya. Jadi, dulu saya memutuskan untuk mengambil kuliah S2 selagi saya kerja. Jadi kuliah saya sekitar pukul 18.30 dan saya keluar kantor pukul 17.30. Memang terkesan kejar-kejaran, tapi saya selalu berharap ilmu yang saya kejar akan berguna nantinya bagi orang lain. Ternyata suami saya melamar saya, dan saya menikah. JADI…. Saya kerja, saya kuliah, saya hamil, ngurusin suami dan…nyetir mobil sendiri. Suami saya cuma bilang selama saya mampu lakuin aja. Kuncinya adalah happy! Beneran deh jangan stress, jalanin seperti biasa aja. Memang daya tahan setiap orang berbeda, tapi Alhamdulillah saya diberikan kekuatan untuk menjalani semuanya. Jika kita ingin mengejar mimpi, teruslah kejar. Semoga menginspirasi :)