Setelah membaca blog memi mengenai ibu bekerja disini, saya jadi teringat kembali moment-moment setahun terakhir saya berjuang menjadi ibu bekerja untuk arsen.

Menurut saya, mau jadi ibu bekerja atau stay at home mom, semua adalah ibu terbaik untuk anaknya. Saya yakin
semua melakukan pengorbanan masing-masing, jadi ngga ada tuh istilahnya ada yang lebih baik atau lebih enak. Inget ya ibu-ibu, SEMUA BAIK UNTUK ANAKNYA! Jangan dengerin kata netijen!!

Saya sendiri waktu itu ambil cuti 2 minggu sebelum melahirkan. Karena perjalanan Tebet - Palmerah yang lumayan jauh dan macet, suami saya minta untuk lebih cepat ambil cuti jadi ngga ada deh tuh kejadian yang tidak diinginkan. 

Karena ambil cutinya kecepetan, jadi anaknya belum umur 3 bulan saya sudah masuk kerja deh huh. Sekarang sih "huh" tapi buibuk waktu pertama kembali kerja setelah cuti itu rasanya SYURGAAAAHHH!!! Asik neehhh bisa nyolong-nyolong waktu ke mall, asik neeeh bisa jalan-jalan dulu sebelum pulang. Aheeeeyyy.. semua hanya mimpi wkwkwkwk

Kebetulan aku titipin anak sama mama sehingga kami pindah tinggal di cileungsi. Kebayangkan yaa perjalanan cileungsi-palmerah macem mana. 3 jam sissst di jalan doang!! Itu baru perginya aja. Pulangnya ? Jangan dibayangin buukk, udah lelah duluan hahahaha


Tapi jujur ajasih walaupun tertekan dengan jalanan yang super menggila, belum lagi deadline kerjaan, target belum tercapai (maklum ae, jadi buruh media hehe), terus harus ke client setiap hari dengan jalanan yang begitu rasanya chaos banget, adalah masa-masa happynya. Kapan tuh ? Ya kalo akhir bulan doang (pas gajian tsaayy) abis itu isinya cuman keluhan, keluhan, dan keluhan.

Tapi saya masih coba untuk bertahan, at least setaun lah. Kenapa saya masih coba bertahan ? Karena banyak cicilan yang harus dibayar hahaahha manusiawi kan yaaa.. walaupun tiap hari, jam, menit, detik isinya hanya keluhan sama suami, tapi mau gak mau tetap dijalani.

Balik lagi ketulisan saya diatas "SEMUA MELAKUKAN PENGORBANANNYA MASING-MASING" dan inilah pengorbanan saya buibuk. Kalo sakit mah jangan ditanyalah. Sebulan sekali deh tuh, ya masuk angin, pilek, batuk, semua deh pokoknya.

Sampai akhirnya pencerahan pun tiba, penantian panjang akhirnya selesai juga. Dibulan puasa kemarin, tagihan-tagihan sudah ada yang selesai dan sesuai dengan perhitungan kami bahwa semua cukup hanya dengan gaji suami saja. Saya memberanikan diri untuk bilang mau resign kepada atasan. 

Akhirnya setelah lebaran saya baru bilang ke atasan kalo mau resign. With note, one month notice. Menurut saya ngga masalah, sebulan ngga akan terasa kalau dibawa senang. Sampai akhirnya sekarang saya sudah kurang lebih 5 bulan sebagai ibu rumah tangga.

Dibilang ngga kerja, ya kerjaan banyak. Tapi itu, gajinya berupa pahala yang dibayarnya nanti di surga, kata suami saya yaa hehe.. enaknya jadi ibu rumah tangga, biarpun kerjaan banyak, ngurus anak 24 jam, ngga bisa me time tiap hari, tapi saya menjalani hidup tanpa beban dan tekanan dari luar. Ohiya selain itu bisa tidur siang hehehehe..

Intinya, jadi working mom atau stay at home mom itu ada plus minusnya. Saya applause dengan para mommy yang bisa menjaga stabilitas antara kerjaan di kantor dan mengurus rumah. Itu ngga gampang dan KALIAN HEBAAATT MOM!!

Saya juga appreciate sama ibu-ibu yang sekolah tinggi tetapi memilih menjaga dan mendidik anaknya di rumah. Karena melepas semua kenikmatan untuk sendiri diluar rumah ngga semudah membalikkan telapak tangan.

Semangat ya untuk para mommy. Kita selalu yang terhebat untuk anak kita. Kiss from mamaAcen.