Saya bukan tipe orang yang suka dramatisasi sama kehidupan, tp setelah jd ibu saya suka mikir, kok hidup ini  jadi banyak drama-nya ya? Hahahaha 

Drama pertama saya diawali dengaann persalinan. Setelah siapin ini dan itu buat lahiran normal termasuk siapin mental. Tiba - tiba karena sungsang saya disarankan untuk caesar, secara mendadak. Seminggu sebelum lebaran saya sama suami niatnya check up ke dokter, tapi pas USG bayi-nya sungsang jadiii 3 hari kemudian saya harus operasi. Kaget, sedih, dan campur aduk lah. Apalagi dari kecil saya gak pernah punya pengalaman operasi, sampai rumah bilang ke orang tua dan mama nangis, duh saya jadi ikut terharu. Walaupun sebenernya saya ikhlas sama keputusan dokter, apapun pasti dilakuin buat melahirkan.  

Sejujurnya waktu itu sempet ciut + sedikit keki apalagi tiap orang nanya "kok gak lahiran normal? Padahal Nikmat loh lahiran normal"  "Kenapa gak ditunggu aja supaya lahiran normal" Oh c'mon melahirkan sama aja, buat saya pribadi (ataupun yang udah ngelewatin) pasti paham melahirkan itu perjuangan antara hidup dan mati, ya kan buibu?. Kita sama sama berjuang untuk kelahiran si buah hati supaya selamat dan sehat. Tapi akhirnya saya pikir kenapa harus ciuut? Harus sedih? Apapun jalan lahirnya, saya tetap mau jd ibu yang terbaik untuk anak. Jadi buat ibu - ibu baru diluar sana, apapun nanti yang dokter putuskan untuk kelahiran percayalah itu jalan kita yang terbaik untuk jadi seorang ibu, jangan berkecil hati :) 



Setelah lahiran caesar, drama berlanjut padaaaa bayi yang kuning, asi yang mampet belum keluar, dan kebetulan Nimo punya Tounge Tie. Jadi diawal lahir Nimo susah untuk asi jadi tidur terus. Sempat mau operasi kecil toung tie-nya supaya ngASI lancar tapi ternyata billirubin dia di angka 13, akhirnya dokternya ga berani buat operasi kecil Tounge Tie. Saya nangis karena bingung keadaannya Nimo susah Asi sampai saya nyalahin diri sendiri karena Nimo Toung Tie. Ditambah billirubin yang tinggi sempet telepon ke beberapa kerabat minta saran haru ke NICU atau gak dan suami berusaha menenangkan saya yang waktu itu lagi galau luar biasa (aaakkk makasi ayah Nyimooo) . Suami percaya saya bisa, Nimo bisa, kita bertiga bisa lewatin ini. Alhamdulillah setelah 2 minggu selalu tega - tegain bangunin nimo untuk mimi asi dengan segala cara + jemur tiap hari hampir setengah jam sampai Nimo agak eksotis kulitnya, billirubin-nya turun, berat badan Nimo juga naik. 
Masalah inii pastiii menghantui beberapa ibu - ibu di awal kelahiran. Pastikan selalu cek sama dokter tentang keadaan anak, kalau Asi belum keluar jangan bersedih hati coba konsultasi, berusaha happy, tetap selalu mimik Asi 2 jam sekali, jemur setiap pagi, ikutin saran dokter, tetap tenang, percaya drama ini pasti berlalu, dan menurut saya di masa - masa kritis kaya beginilah support suami + keluarga adalah yang paling utama dibutuhkan saat kita lagi drop drop shaaayy~~.



Udah indah banget 3 bulan full di rumah, ngasuh anak, nyusuin, main bareng bla bla bla drama selanjutnya adalah never ending story kegalauan working mom. Sempet sedih karena ada beberapa yang bilang "kenapa masih kerja? Enakan di rumah ngurus anak" eh asli deh saya mau banget hahahaha cita - cita saya juga kerja di rumah aja. Tapi pas saya mutusin buat tetep ngurus Nimo sendiri tanpa nanny, bawa - bawa Nimo ngantor eh ada juga yang bilang "Ya ampun, jauh jauh sekolah dikuliahin, ujungnya gendong anak, ngasuh anak" duh kebetulan si kita perempuan ya, udah kodratnya. Saya senang karena bisa ngasuh anak sendiri walaupun penuh keribetan setiap hari karena harus bagi waktu sambil kerja tapi saya suka hehehe. Akhirnya drama ini saya sikapi dengan yaudahlah masuk kuping kiri keluar kuping kanan, seneng senengin hati Hehehe 

Jadi ibu baru pasti banyak drama-nya, banyak pertanyaan ataupun omongan para supporter kanan kiri yang tiada berakhir dan berujung. Saya selalu berusaha menyikapi dengan positif  ya paling senyum kadang nyengirin aja lah. Saya mau urus anak saya dan jadi ibu yang baik, itu aja goals.nya. Karena kalau kita terlalu larut dalam drama - drama itu plus ditambah dengerin para supporter budiman yang (kadang) gak paham sama keadaan kita niscaya kita akan semakin galau dan gak fokus sama peran yang lebih penting, yaitu menjadi seorang ibu. 



Ibu lahir normal atau caesar, yang pasti mereka melahirkan dengan mempertaruhkan nyawa.
Ibu asi atau sufor yang pasti mereka pasti memberikan yang terbaik untuk anaknya. 
Ibu rumah tangga atau ibu bekerja yang pasti mereka ingin anaknya bahagia. 
Bukan begitu buibu? 

akan ada drama - drama lainnya menanti. Ibu - ibu memang kayanya ujiannya ya drama - drama kumbara yang selalu mengiringi perjalanan menuju jadi ibu yang baik, jadi istri yang baik.  Tapi jangan pernah lupa buat bahagia ya mom, karena hidup ibu - ibu terlalu berharga kalau buat galau (menurut saya hehehe). Selalu percaya semua drama pasti pasti ada tamatnya ;)


DO WHAT MAKES YOU HAPPY AND SPREAD POSITIVE VIBES :*