Bulan Desember ini, Mauza akan berumur 14bulan. Diumurnya yang sudah mau 14bulan ini, Mauza semakin lincah berkomunikasi. Makin asik lah untuk diajak main. Dan saya jadi ga gampang bosen juga main sama Mauza hihi

 

Tapi semakin hari, saya makin sadar, Mauza makin agresif. Literally. Agresif mengarah ke hal yg negatif. Makin suka marah marah klo yg dia mau ga dikasih, berani mukul saya bahkan nendang saya. Dan saat saya kasih tau dengan baik, anaknya tetep kekeuh huhu gimana dong nih buibuk

 

Sempet bingung harus gimana, akhirnya suami bilang, “santai aja, kita coba cek beberapa bulan lagi, Mauza masih bisa kok diajarin”

 

Hmmm, iya sih, Mauza masih bisa diajarin. Tp kudu sabar. Saya ini emak emak yang tingkat kesabarannya belum optimal kalo ngadepin anak, kumaha dong?

 

Akhirnya saya coba baca baca tentang anak agresif. Artikel-artikelnya menyarankan beberapa hal, dan ada beberapa yang akan saya terapkan ke anak saya. Berikut hal-hal yang akan saya coba praktekan ke anak:

 

Menasehati dengan baik. Iya, kudu bisa baik baik ngomong sama anak, walau rasanya perilaku doi pengen banget saya C-U-B-I-T, tapi kudu harus bisa bersikap dengan lemah lembut namun tegas. 
Kudu Sabar. MasyaAllah, anak saya emang liang ilmu banget deh. Saya diajarin untuk bersabar trus2an, apalagi anak saya tidak 24jam sama saya. Jadi saya juga harus maklum kalo ada perilakunya yang ga sesui keinginan saya. Sabar, usaha, dan do’a aja. Sama selalu sounding kala mau tidur. 
Mengajari kata maaf. Iya, ini hal yng penting yang mau saya ajari ke anak saya. Agar dia tau tindakan salah dia itu ga bisa diterima orang begitu saja. Harus dikatakan kalo salah ya minta maaf. 
Mengajak lingkungan sekitar bekerjasama. Yup. Saya harus mengikhlaskan anakku lebih sering bermain dengan eyangkungnya dibanding saya sendiri. Karna saya masih bekerja, sen-jum. Dan harus ikhlas ada beberapa nilai yang mungkin berbeda dari metode saya atau eyangkungnya. Nah, biasanya kalo Mauza sudah agak menyimpang banyak, saya selalu bilang, harus diajarin yang bener ya Pak, atau suami saya yang bilang. Ini penting sekali. Jadi anak juga paham artin konsisten. 
Mengajak Mauza playdate dengan teman baru. Iyaa biar lebih supel aja sis. Jadi ketemunya tiap hari ga cuman sama lingkungan yang itu itu aja. Jadi biar lebih paham sejak dini bagaimana cara bergaul. 

 

Nah, itu dia lima metode yang akan saya terapkan ke anak saya. Semoga sebulan lagi ada perkembangan atas sikap agresif Mauza ya! Wish me luck makemak! 💞

xoxo,

Ummu Mauza