Duh, kalo bicara soal mompetition, rasanya sungguh menjengkelkan banget ya mom. Suerr deh aku tuh udah berusaha banget menghindari, misalnya gini ya, ketika anak tetangga seumuran anakku minum susu nya pakai dot karena ibu nya pekerja kantoran, aku tu berusaha untuk diam, gak rempong menghakimi “ih ga bagus loh pakai dot itu, nanti bla bla bla...” yang bisa berujung pada berdebatan. Hehe kenapa aku lebih milih diam? Aku yakin banget si ibu tetanggaku itu sudah tau betul kenapa memberi anaknya dot. Lalu saat tetangga nyuapin anaknya sambil nonton gadget, apa aku keluarin dalil panjang bahwa makan itu gak boleh sambil gadget karena ibu gak baik dan berdampak bla bla bla? Engga dong! Karena itu hak dia, itu parentingnya dia, dapurnya dia, gak perlu aku usil dan nyinyir jadi membanding-bandingkan. Bisa jadi dia memang beri gadget hanya karena anaknya lagi susah makan aja kan. Noted banget ini ya, rumusnya menghindari mompetition adalah STOP NYINYIR dan STOP MENGHAKIMI alias STOP JUDGING!

Pernah juga aku alami gini, ketika anakku sakit eh ada seseorang bilang : “Duh kok anaknya sakit sih, padahal makan nya sehat-sehat terus ya, makan ikan salmon juga, buburnya buatan sendiri juga. Waktu itu saya kasih makan anak apa aja dan dia jarang sakit kok” . GILAAAK !!! Moms gimana rasanya ketika anak sakit malah ada yang bilang begitu?? SAKIIITTT rasanya! Padahal anakku juga termasuk yang jarang sakit, lah emang yang makan MPASI homemade ga boleh sakit gitu? Duh asli kesel banget kan. Pernah juga di celetukin “Kok ASI nya baru keluar di hari ke sekian sih, saya lahiran langsung keluas asi nya” , nah makin stres gak sih dibilangin begitu? Padahal walaupun muncul dihari ke sekian tapi nyata nya ASIku alhamdulillah lancar hingga mau 2 tahun ini. Pernah juga diceletukin “anaknya kok takut berenang sih? Anak saya seneng banget loh kalo diajak berenang”, nah ini rasanya pengen teriakin “YA SABAR KELEUS, SEMUA BUTUH PROSES!”. Dan masih sederetan-sederetan mompetition lainnya yang saya jamin ibu-ibu lain juga pasti pernah merasakan nya.

Sekarang aku tanya deh moms, kenapa sih harus ada mompetition atau mommy war itu? Kenapa? Jangan sampai alesan nya hanya karena ego ego ego dan demi terlihat yang terbaik aja! Kalo iya, RUGI DEH!!! I mean, oh my God, seriously, cuma karena ego dan ingin terlihat yang terbaik ??? Simak baik-baik nih ya, seorang IBU adalah YANG TERBAIK bagi anaknya masing-masing. Ingat itu! Nah lalu apa yang harus kita banding-bandingkan? Lalu apa yang harus kita jadikan kompetisi? Toh kita sudah pasti yang terbaik bagi anak kita. Perdebatan dalam mompetition adalah cuma-cuma, buang-buang waktu, buang-buang energi, cape pikiran, cape hati, dan tidak akan ada ujungnya. Kenapa aku bilang tidak akan ada ujungnya? Karena sepanjang apapun debatnya, tidak akan ada pemenangnya dalam mompetition. Semua ibu adalah pemenang di hati anaknya masing-masing, jadi kenapa perlu berkompetisi? 

 

Bersambung di part 3 ya, part yang wajib banget dibaca (sambil mikir kenapa di dunia parenting gak ada dad-petition ya)