Dari judulnyaa, dah tau doong mau bahas apaa? hehe, ya again saya mau bernostalgia lagi tentang perjalanan hidup saya, makanya saya tulis WELCOME TO OUR JOURNEY yaaa, apa yang saya tulis disini  tentang pengalaman saya. Siapa tahu bermanfaat dan pernah ada yang mengalaminya juga jadi kita bisa share yaah.

Kok surprise?

sebetulnyaa, ini adalah penantian after almost 2 years.. YEYEYYEE
 

Yaah, kami married Okt 2014, dan setelah married banyak sekali dong yaahh proses senang sedihnya sampai problem yang dirasakan..

Bahkan saat honeymoon kami sempet kecelakaan kecil, dan sepulang honeymoon..sudah ada problem besar, suami di rawat hampir 1 bulan di RS, saat itu kami masih LDR selama 2 bulan, dan ini sakitnya bukan hal sepele menurut saya.

Tentu perasaan jadi manten baru inginnya yang seneng seneng aja dong yah, romantis mesra jalan jalan bahkan cepet dapet baby, dan yang mulus mulus aja deh jalan ceritanya kaya di FTV klo perlu *kebanyakan nonton ftv wkwkwk

Ternyata Allah berkehendak lain dengan kami, banyak lika liku nya, dimulai kecelakaan, sakit, berbulan bulan kami bulak balik ke RS, bahkan masih sampai 2016. Harusnya sampai sekarang tapi suami sudah tidak minum obat dan tidak pernah kontrol selama 2017, karena merasa bosan dan merasa sudah membaik, dan mungkin fokusnya sudah berubah, keperluan juga sudah berubah, masalah setiap detik dan waktu juga berubah kan ya. Tahun ini cukup disibukkan dengan Anak (doa saya selama ini).

2014-2015
Konsentrasi dengan kesembuhan suami yaa. Saya memutuskan untuk berhenti kerja supaya tidak LDR an, padahal jaraknya cuma 70km sih, tapi kalau macet ampuunnn jadi ga worthed kalau harus bolak balik, dan gak mau juga kalau ketemu cuma weekend, hahaha. Plus suami masuk RS selama 1 bulan, gak mungkin banget saya sambil kerja walaupun diberi ijin oleh kantor tetap rasanya gak enak ya ninggalin tugas. Kerjaan saya setelah itu apa? Ya memulai rutinitas awal taun 2015 sebagai tukang rias, dan ujung tahun 2015 sambil admin olshop teman saya. Selebihnya saya antar jemput suami, mertua, jaga toko mertua, main sama ponakan dan sesekali antar jemput, pastinya sring berkunjung ke RS menemani suami check up sampai malam karena dokternya ini antrian nya banyak bangett bisa sampe tengah malem.



Kala itu, tentang baby? boro-boro  ya,  kepikiran sih, dari awal sampai 5 bulan pertama rajin beli TP (testpack) dan stock di rumah, jadi kalau telat tinggal TP, sampe bosennn karena 1 bulan bisa 2-3x TP (penasaran klo lagi telat ataupun ga) dan ujung ujungnya nangiss.. YA NANGIISS.. Stres sendiri.

Liat temen, yang baru married langsung tokcer sist bro.. (seneb kan liatnya? hahaha) tosss dulu kalau sama. Mau check up ke dokter tapi mbokk ya gak tega karna suami juga belum stabil betul, dan anggaran masih untuk berobat semua..hahhaa *jujur. Paling kita menghibur diri dengan jalan jalan kesana kemari after kondisi suami stabil. (Kalau kata suami, ngapain duit disimpen simpen, dan kerja capek capek kalau gak ada anggaran untuk refreshing? kita bekerja cari uang, sebagian harus dinikmati dari hasil yang didapat, yang penting gak semua dihabiskan tapi sudah dianggarkan mana yang penting dan tidak, selama yang primer sudah "dikunci"). Get the point, okee dehh bosss.



2016
Keadaan suami mulai stabil dan kita bisa mulai lagi untuk trip, biasanya kita untuk trip beli dadakan ya, tapi ada 1 trip ke KL yang kita beli duluan untuk Januari 2017, karena promo pakai point begitu. Dan selama 2016 kayanya sudah gak pernah untuk iseng iseng TP lagi yaa, antara takut kecewa sama pasrah beda tipis ya. Nah tapi mendekati Oktober 2016 (which is 2 taun pernikahan) dududuuduu kalau belum hamil saja bagaimana ini? Akhirnya diskusi sama suami, sepakat awal 2017 untuk check ke obygin. Sambil usaha lebih rajin lagi meminta dengan sholat dan tahajud.

Ternyata entah kebetulan atau apapun itu, saya memohon dalam doa minta diberikan kesempatan untuk jadi orang tua, kami siap menjadi orang tua, berikan lah seorang anak yang sehat, sholeh/hah dalam rahim saya (sambil pegang perut). Percaya atau gak, saya sempat memohon diberikan di bulan JUNI saja, jangan lebih atau jangan kurang..

Kenapa?

Simple, karena kami sudah beli tiket ke KL januari 2017(waktu itu), ahhaha perhitungan saya sih kalau bener dapet di juni, saya masih bisa pergi tuh di Januari 2017, karena asumsi baru sekitar 7 bulan kandungannya.

Saat itu saya seriiinnnggg bangett ditanya kapan isi? saya cukup jawab dengan senyum, doain saja yaaah (tapi bukan hanya dimulut lho yaa, sedangkan dalam hati nangis, kali ini GAK). Saya bener bener BIASA AJA. Gak Sensi, hahahaha yakin? iyaah saya yakin bangettttt. 
Tahun pertama sih iya masih nangis atas pribadi yaa bukan atas pertanyaan orang orang,
Tahun kedua sudah mulai jawab doain ajaaaa, pasrah bodo amat gak mikirin lagi, sibukin dengan kegiatan lain (saya fokus untuk jadi tukang makeup). Dan terakhir terakhir saya jawab juni deh insya Allah juni yaaa doain. JREENGG JREEEENG.

Mei 2016 
Ini random yaa saya lagi di salon utuk hair coloring, kebetulan sebalah saya adalah vokalis Groovi (u know?) saya cerita dulu pernah jadi penari latarnya Groovi di Gebyar BCA, hahaha makanya nostalgia deh kita, lalu dia bertanya,
"sudah punya anak mba? "
disini saya biasa saja lho jawabnya "belum ini belum dapet saja udah mau 2 taun huhuhu, kalau mas nya?"
jadilah curhat panjang, intinya dia bilang bahwa, untuk mendapatkan anak itu gak mudah, apalagi untuk kita yang sudah married, kenapa? karena kita banyak tekanan even dari diri sendiri, suami, orang tua, keluarga besar, kerjaan, saudara dll. Jadi setiap kita berhubungan yang ada malah mikir pokoknya harus jadi ini, harus jadi, (ini saya bangetttt) Akhirnya gak jadi jadi. 
Beda dengan anak sekolahan atau kuliah yang maaf kata MBA, mereka gak ada tekanan/pikiran, saat melakukan pure karena asmara bergejolak, dan sama-sama relaks. Yang ada mereka malah positif hamil sebenernya mereka gak mau, itulah ujian untuk anak-anak tersebut.

Ini saya sampe hafalllll lho saudara-saudara, thanks mas, udah kasih saya pencerahan dan kesadaran hahaha. Dan mas nya bilang, sama dia pun menunggu anaknya sudah 2 tahun, dan berhasil made in Hongkong (maaf kalau saya salah), hahaha karena buatnya di Hongkong, dan sebelumnya sempat keguguran.

Setelah itu saya cerita itu sama suami, kita harus gini begitu mungkin lebih rileks dan ini itu, lalu Alhamdulillah lagi rutin ada job makeup, sampai saya mungkin kecapean dan di rawat pertama kalinya di RS karena DBD. Saat itu saya sudah telat juga belum haid, sudah GEER banget dan bilang ke suami,
"yang aku telat ini, kalau hamil bagaimana?"
"ya sudah, alhamdulillah dong"
lalu saya senyam senyum.

Eh taunya saya haid hahahaha gak jadi hamil *Again, ya wis ra popo yaa kita usaha lagi, masuk
Juni 2016 lagi bulan puasa, dan saya telat sekitar 3-5 hari deh saya lupa. Kebetulan lagi main ke rumah sepupu di Serang, dan masih nyetir. Pulangnya saya mampir ke apotik beli TP 1 biji yang muraahhh saja, karena masih pesimis takut gagal.

Sampai di rumah saya cek dong yaaahh.,lalu saya sad, aaahh ternyta masih cuma 1 garis (udah mau saya buang, lalu saya sambil siram dulu yaa hahhaa, pas saya tengok, eehh qo ada 1 garis lain tapi samar.. (gak jadi saya buaang!!).

Saya bingung. Gak tahu ini begimana hasilnya. Senyum tapi bingung tahu kan ya bagaimana rasanya?

Pertama yang tahu adalah teh Icha (kakak ipar), karena demi meyakinkan diri kalau saya hamil apa gak.😍 Seinget saya dia pernah bilang dulu juga samar-samar, jadi menurut saya cerita ke dia dulu adalah orang yang tepat. Baru deh orang selanjutnya adalah suami. dan menyusul lainnya yang orang tua dan saudara, teman terdekat. Saat cerita ke suami saya by Whatsaap dan dia malah tanya itu apaan? artinya apa? (whaatttt??) akakakak masa saya harus jelasin sih dududuudu. 

semogaa,, buibu disini semua yang lagi hamil dilancarkan segala prosesnya sampai pasca lahiran nanti, dan bagi para ibu yang masih berjuang lainnya selalu diberi kesabaran, secepatnya mendapatkan jawaban, dan keihklasan atas ketentuannya. aamiin