Nggak terasa kita sudah di penghujung tahun 2017. Biasanya menjelang tahun baru, kita membuat resolusi untuk tahun yang baru. Begitu juga dengan saya, biasanya membuat resolusi tahun yang baru kemudian mengevaluasi resolusi tahun yang lama. 

Salah satu resolusi yang ingin saya terapkan adalah RAJIN BEROLAHRAGA sebab belakangan ini saya sering mengalami sakit kepala dan lutut. "Ya ampun baru juga mau masuk umur kepala 3 tapi sudah mulai sakit-sakitan kayak orang tua. Gimana ini, gawat. Umur 50 tahun nanti kayak apa kalau sakit-sakitan kayak gini" begitu pikiran saya akhir-akhir. Baru naik 2 tangga, lutut sakit. Baru habis keramas nggak dikeringin ehh sakit kepala. Tangan pun sering kesemutan jadi susah mau kerjain macam-macam. Galau karena takut terlalu cepat sakit dan tua padahal usia masih muda.

Lalu kemudian saya flashback ke masa-masa mendekati dan sesudah lahiran. Mama saya sering bilang “kalau habis lahiran itu seperti mobil rusak, harus direparasi kembali. Makanya kamu jangan ngeyel disuruh makan a,b, c, dst. Nanti cepat sakit baru tahu rasa”. Iya maaaak, emang bener, penyesalan selalu belakangan datangnya.

                                        

Ya sebenarnya saya tahu sih salah satu untuk mengatasi penyakit ini semua dengan BEROLAHRAGA. Iya, saya gedein tulisannya dua kali biar kalau lagi males bisa diingetin sama tulisan saya sendiri ini. Niat sih ada ya tapi yang susah itu pelaksanaannya! Begitu semesta mendukung untuk berolahraga, tapi godaan buka grup whatsapp, grup racun, dan instagram, atau sekedar merem-merem ayam, begitu menggoda sehingga sering kali kalah saing dengan niat olahraga. Kalau nggak karena terpaksa atau karena ada teman seperjuangan, berat banget rasanya untuk bisa konsistensi berolahraga. Siapa yang setuju?
                                                                                                          - bersambung ke bagian 2 -