Hallo Mommies...

     Semangat Tahun Baru, 2018! Semoga kita bisa menjadi pribadi yang lebih positif, lebih bersemangat, lebih inspiratif dan lebih berani buat nambah anak lagi (mungkin?).. aamiin :))

     Kalau kemarin aku udah berbagi cerita berseri dari mulai hamil, menyusui sampe nitipin genduk, kali ini aku mau berbagi tips membeli car seat, yeay. Car seat sendiri masih belum umum yah di Indonesia. Tapi kalau di luar negeri (contohnya Amerika) car seat ini wajib hukumnya. Bayi pulang dari rumah sakit aja udah harus duduk manis di car seat. Bahkan sampai ada undang-undangnya loh!
                                        
     Nah, sejak masuk usia kehamilan trimester 3 aku buat wishlist lah item apa aja yang dibutuhkan betul. Sama daftar mana aja item yang jadi list buat minta dikadoin hahaa (ini beneran serius loh). Eh, tetiba suatu hari aku tersesat ke salah satu topik "Car Seat". Duh, itu aku bener-bener terhipnotis banget dari forum itu bahwa car seat itu seperti kebutuhan primer setelah stroller. Mohon-mohon lah sama mas bojo waktu itu untuk spare budget beli car seat, tapi tidak di acc hiks.

     Sampai akhirnya setelah melahirkan dan detik-detik menjelang masuk kerja, berhasil lah bujuk rayuku ke mas bojo untuk beli car seat. Eh tapi ternyata car seat saat itu adalah memang kebutuhan primer kami karena alasan tempat penitipan genduk yang berjarak lumayan jauh dari rumah (cerita menitipkan genduk bisa dibaca disini). Jadi kalau nanti pulang kerja kita ga bisa bareng (maklum, nasib suami istri kerja di satu kawasan industri hehee), salah satu dari kita bisa tetep jemput genduk karena genduk duduk manis dan aman di car seat. Secara ibuk (dulu) bapaknya genduk kerja di pabrik yekan, bukan cuma "safety first at work" aja tapi juga harus "safety first while driving" dong *tsaah*.

     Yuk, langsung aja aku rangkum tips memilih dan membeli car seat:

1. Tentukan Tipe Car Seat
     Sebelum nyiapin budget, lebih baik kita kenalan dulu sama tipe-tipe car seat yang ternyata banyak macam mulai dari bentuk, fungsi, peruntukan usia dan tentunya harga hehee. 

                           

     A. Infant Car Seat (0): Newborn - 1 thn / 12 kg
                               
Biasanya modelnya ada tangkai melengkung di atas kepala berfungsi untuk pegangan saat dijinjing dan ada kanopinya berfungsi sebagai penghalang panas saat di pindahkan ke stroller. Jadi keunggulannya kita ga perlu bangunin bayi yang masih terlelap tidur di car seat, langsung aja angkat car seatnya terus dijinjing keluar dari mobil (kek bawa keranjang belanjaan gitu), langsung di pindahin deh ke stroller. Tipe ini biasa dijual satu set dengan strollernya, namanya travel system. Car seat ini cuma diperuntukkan rear-facing (menghadap ke belakang). 

     B. Convertible Car Seat (0-1): Newborn - 4 thn / 18 kg
                               
Kursinya lebih besar dan tinggi, ini tipe paling ekonomis karena bisa dipakai dari newborn sampai berat anak 18 kg (sekitar usia 4 tahun). Pemasangannya pun bisa rear-facing (menghadap belakang) & forward facing (menghadap depan). Dengan jangkauan usia dari bayi baru lahir tipe ini bisa 3 sampai 4 posisi reclining (posisi tidur untuk bayi, setengah duduk dan duduk tegak untuk toddler). Kekurangannya memang car seat ini lebih berat dan bulky sih pastinya, juga gak bisa dipindahin ke stroller dan dijinjing keluar layaknya infant car seat. 

     C. Booster Seat: Di Atas 4 thn / 18 - 25 kg
                           
Ini bentuknya udah bukan berupa kursi besar lagi sih, kayak cuma alas duduk aja, jadi ga ada harness. Walaupun petunjuknya untuk usia 4 tahun ke atas, di Amerika sendiri orang tua bakal tetep pakai car seat sampai anak usia 6 tahun karena beberapa pertimbangan kayak berat dan tinggi yang belum sesuai dengan booster seat.

2. Memiliki 5 Point Harness
                                   
                                                             image source: https://www.chiccousa.com/
     Baik stroller maupun car seat jaman sekarang sih udah pasti rata-rata punya 5 point harness yah. Apa itu 5 point harness? 2 tali di bahu, 2 tali di pinggang dan 1 tali antara kaki yang bertemu di tengah. Pastiin juga car seatnya punya bantalan samping kanan dan kiri yang berfungsi menghindari benturan samping saat kecelakaan.

3. Bawa Anak untuk Mencoba

                                   
                        walaupun lagi nyenyak tidur, ibu bapak tetep nyobain satu-satu car seatnya *maap yo nduk*

     Karena uang yang dikeluarin lumayan merogoh kocek *yakbetul*, silahkan dibawa anaknya yah buat nyobain satu persatu car seat mana yang ternyaman. Setelah anak duduk bakal keliatan kok dia nyaman gak, posisinya pas gak, dudukan kepalanya, dan sebagainya. Jangan sampe udah beli mahal-mahal eh taunya anaknya ga betah duduk di car seat *nyesek*.

4. Minta Bantuan Instalasi Car Seat oleh Penjual 

                                
                                                                 image source: http://www.babykerf.com/

     Beda tipe mobil bisa mempengaruhi kenyamanan anak dan fungsi keamanan car seat sendiri. Kalau minta tolong instalasi sama petugas kan jadi bisa keliatan muat atau gak di mobil kita, karena untuk mobil tipe city car cenderung lebih sempit jarak kursinya apalagi kalau dipasang model rear-facing bakal lebih makan tempat. Selain itu kita bisa lihat langsung cara petugasnya masang car seat, sekalian minta diajarin gitu. Setelah terpasang jangan lupa digoyang car seatnya, kalau sama sekali gak goyang / gerak berarti instalasi udah aman dan ajeg.. tapi kalau kita goyang car seatnya masih gerak harus diperiksa ulang instalasinya artinya ada yang ga pas atau malah car seat kurang cocok dengan tipe mobil kita. 

     Nah, dari tips di atas udah bisa dipastikan aku ga beli car seat secara online. Aku dan mas bojo bener-bener sampe keliling mall *gaya* atau baby shop demi nyari car seat yang proper. Karena setelah kita mutusin untuk beli car seat, mas bojo bener-bener streaming video all-about-car seat yang ada di youtube.. saking serius belajar dunia per-carseat-an sampe-sampe mas bojo punya standar/spec. minimum tersendiri buat car seatnya genduk *standing applause*. Tapi akhirnya sih kembali tang ting tung lagi setelah mengintip budget yang tersedia hahahaa. 
     
     Kita punya opsi beberapa merk saat itu, ada Maxi Cosi, Graco, Coco Latte, Joie, Peg Pereggo. Banyak juga sih car seat dengan harga dibawah 1 juta (ada yang 600rb an juga kalo ga salah), tapi yaaa ada harga ada rupa :) Pertimbangan kita kan bener-bener keselamatan karena perjalanan genduk nanti juga terbilang lumayan jauh dari rumah. Setelah seleksi beberapa hal termasuk harga *penting nih*, jatuhlah pilihan kami ke convertible car seat........ jeng jeng jeng.... Joie Steadi Mahogany!
                               

     Tipe ini adalah convertible car seat (ada 4 posisi reclining), pas genduk nyoba duduk juga terlihat sangat nyaman, udah 5 point harness, include bantalan samping juga, terlihat kokoh dan gagah *apalah*, covernya gampang dibuka buat dicuci (penting nih karena pasti cepet kotor), daaaan harganya lumayan bersahabat *elus2carseat*

     Gimana, udah mantep kan sekarang mau pilih car seat yang mana? Sekian tips membeli car seat dari ibuk genduk. Semoga bermanfaat dan bisa menjadi referensi buat yang lagi bingung mau beli car seat yaah :) Sampai ketemu lagi di cerita si ibu genduk selanjutnya...


Dadah,
Ibukgenduk