Penggunaan Bantal Bayi yang Aman

Penggunaan bantal untuk bayi masih menjadi polemik untuk sebagian kalangan masyarakat. Mereka menyebut penggunaan bantal tidak diperbolehkan karena kepala bayi yang belum sempurna dan geraknya yang belum teratur. Ada juga yang meyakini bahwa bantal berbentuk huruf U dapat membantu membentuk kepala bayi sehingga dapat bundar sempurna, bahkan di pasaran sudah terjual bantal bayi anti peyang untuk membuat kepala bayi berbentuk bundar sempurna.

Penggunaan Bantal Bayi yang Aman
source: https://babysafe.sg/


Namun, Moms harus hati-hati karena anggapan ini keliru. Nyatanya, hingga saat ini belum ada penelitian khusus tentang manfaat bantal untuk bayi. Sebaliknya, para pakar menyarankan orang tua untuk tidak menggunakan bantal apa pun untuk bayi sampai ia berusia 2 tahun.

Bantal Bayi yang Aman

Jika Moms merasa penggunaan bantal bayi perlu dilakukan, ada baiknya pilihlah bantal bayi terbaik yang aman dan nyaman untuk digunakan bayi. Yuk pastikan tips berikut dalam memilih bantal bayi yang tepat

    

Bantal Bayi yang Aman
source: https://babypillowstore.com/

   1. Perhatikanlah bahan isian bantal
Moms, jangan memilih bantal dengan isi berbentuk butiran atau (beads) karena jika bantal bocor akan berisiko membuat bayi tersendak. Juga jangan yang isian terbuat dari busa. Pilihkan bahan hipoalergenik untuk menghindari risiko alergi dan membuat kulitnya iritasi dan kemerahan.

    2. Bagian luar bantal yang halus dan lembut
Bagian luar bantal yang bersentuhan langsung dengan kulit bayi. Untuk itu, Moms harus pastikan bahwa bantal tersebut halus dan lembut untuk bayi. Bisa dari serat katun organik. Hindari bantal yang luarnya berbulu karena dapat memicu alergi serta hindari lapisan bantal berbagan polyster karena dapat memicu iritasi pada kulit bayi.

    3. Sesuaikan bantal dengan kepala bayi
Pilihkan bantal yang pas dengan ukuran bayi. Tidak terlalu besar dan tidak terlalu kecil. Bisa juga cari yang berbentuk datar namun bisa menyangga leher bayi dengan baik. Bantal bayi karakter boleh saja digunakan asal pas dengan ukuran bayi dan tidak mengganggu kenyamanan dan keamanan bayi saat ia tidur. 

    4. Bantal yang mudah dibersihkan
Bantal maupun sarung bantal harus dapat dibersihkan secara terartur untuk menghindari kuman dan kotoran.  

    5. Pilih bantal yang polos
Alih-alih bantal bayi lucu atau bantal bayi berkarakter, pilihlah bantal yang polos jauh dari ornamen, rumbai ataupun manik-manik. Walaupun terlihat menggemaskan itu bisa membuat tidurnya tidak nyenyak.

Yuk pilih yang tepat, Moms! Jangan sampai salah ya, Moms.