1. Sistem Reproduksi Menstruasi Pertama pada Anak

Anak perempuan lahir dengan ovarium, saluran tuba, dan rahim. Kedua ovarium berbentuk oval dan duduk di kedua sisi rahim di bagian terendah perut yang disebut panggul. Ketika seorang gadis mulai pubertas, kelenjar pituitari melepaskan hormon yang merangsang ovarium untuk menghasilkan hormon lain yang disebut estrogen dan progesteron. Hormon ini memiliki banyak efek pada tubuh anak, termasuk pematangan fisik, pertumbuhan, dan emosi.

Kira-kira sekali dalam sebulan, telur mungil berovulasi dan menyusuri salah satu tabung falopi ke rahim. Pada hari-hari sebelum ovulasi, hormon estrogen menstimulasi rahim untuk membangun lapisannya dengan darah dan jaringan ekstra, membuat dinding rahim tebal dan empuk.

Hal ini terjadi untuk mempersiapkan rahim untuk kehamilan. Nah, jika sel telur dibuahi oleh sel sperma, ia bergerak ke rahim dan menempel di dinding empuk rahim, di mana ia perlahan berkembang menjadi bayi. Jika darah, jaringan, dan telur yang tidak dibuahi meninggalkan rahim, melewati vagina dalam perjalanan keluar dari tubuh. Ini adalah periode menstruasi. Siklus ini terjadi hampir setiap bulan (kecuali ketika seorang wanita hamil) sampai seorang wanita mencapai masa menopause.


 

baca juga

2. Seberapa Sering Anak Menstruasi?

Sama seperti beberapa gadis mulai pubertas lebih awal atau lebih lambat dari yang lain, hal yang sama berlaku untuk menstruasi. Menstruasi pertama pada anak mungkin mulai menstruasi sejak usia 10, tapi yang lain mungkin tidak mendapatkan menstruasi pertama mereka sampai mereka berusia 15 tahun.

Jumlah waktu antara periode seorang gadis disebut siklus haidnya. Beberapa anak mempunyai siklus haid 28 hari, sedangkan yang lain mungkin memiliki siklus 24 hari, siklus 30 hari, atau bahkan lebih lama lagi.

Periode tidak teratur sering terjadi pada anak perempuan yang baru mulai menstruasi. Mungkin dibutuhkan beberapa saat untuk menyelesaikan semua perubahan yang terjadi, jadi seorang anak kamu mungkin memiliki siklus 28 hari selama 2 bulan, lalu melewatkan satu bulan, misalnya. Biasanya, setelah satu atau dua tahun, siklus menstruasi akan menjadi lebih teratur. Namun beberapa wanita ada yang terus mengalami menstruasi yang tidak teratur sampai dewasa.


 

3. Waktu dan Jumlah Menstruasi Pertama Pada Anak

Jumlah dan waktu dimana anak kamu memiliki menstruasi juga dapat bervariasi. Beberapa gadis memiliki periode yang berlangsung hanya 2 atau 3 hari. Gadis lain mungkin mengalami menstruasi 7 hari terakhir. Aliran menstruasi yang berarti berapa banyak darah keluar dari vagina bisa bervariasi dari anak yang satu dengan anak lainnya.

Anak kamu mungkin khawatir kehilangan banyak darah. Ini bisa membuat anak kamu kaget karena melihat banyak darah, tapi ini hal wajar kecuali anak kamu memiliki kondisi medis seperti penyakit von Willebrand.

Meskipun terlihat sangat banyak, jumlah darah rata-rata hanya sekitar 2 sendok makan (30 mililiter) untuk keseluruhan mentruasinya. Kebanyakan anak perempuan mengganti pembalut 3 sampai 6 kali sehari. Bahkan mungkin akan mengganti lebih sering saat hari pertama menstruasi. Kamu mungkin khawatir apakah menstruasi pertama pada anak kamu normal dengan cara lain. Ini normal ketika menstruasi pertama pada anak.


 

baca juga

4. Keram Perut

Saat menstruasi pertama pada anak, kamu akan melihat perubahan tubuh atau mood. Keram menstruasi cukup umum terjadi. Lebih dari setengah wanita yang mengalami menstruasi mengatakan mereka mengalami keram perut selama beberapa hari pertama menstruasi. Keram disebabkan oleh zat kimia yang disebut prostaglandin yang menyebabkan otot rahim berkontraksi.

Keram perut dapat diatasi dengan obat warung penghilang rasa sakit. Jadi bisa, surulah anak kamu mandi dengan hangat atau meletakkan botol berisi bair hangat di perut bagian bawah. Selain itu berolahraga secara teratur sepanjang siklus haid dapat membantu mengurangi keram juga.

source: https://hellobacsi.com


 

5. Pramenstruasi Sndrome (PMS)

Umunya gadis dan wanita merasa sedih atau mudah tersinggung selama beberapa hari atau minggu sebelum menstruasi. Anak kamu mungkin marah lebih cepat dari biasanya atau menangis lebih dari biasanya. Beberapa orang mendambakan makanan tertentu. Jenis perubahan emosional ini bisa jadi akibat Pramenstruasi Sndrome (PMS).


PMS terkait dengan perubahan hormon tubuh. Saat kadar hormon meningkat dan turun selama siklus menstruasi seorang anak, maka dapat mempengaruhi cara dia merasakannya, baik secara emosional maupun fisik.

Beberapa wanita, selain merasakan emosi yang lebih kuat daripada biasanya, perhatikan perubahan fisik bersamaan dengan menstruasi. Beberapa merasa kembung atau bengkak karena retensi air, ada yang memperhatikan payudara bengkak dan sakit, dan beberapa mengalami sakit kepala.

PMS biasanya hilang segera setelah suatu periode dimulai, namun bisa kembali setiap kali menstruasi. Makan dengan benar, cukup tidur, dan berolahraga dapat membantu meringankan beberapa gejala PMS.

source: http://www.arwini.com


 

6. Timbul Jerawat

Ini juga tidak biasa bagi anak perempuan untuk memiliki jerawat yang muncul selama waktu-waktu tertentu dalam siklus haidnya. Ini dipicu karena adanya perubahan hormon saat menstruasi pertama pada anak. Untungnya, jerawat menstruasi cenderung kurang bermasalah saat anak perempuan bertambah tua.

source: http://www.xaluan.com